11 buku yang akan mengubah hidupmu

Hal yang baik tentang sastra adalah bahwa hanya dengan membuka buku kita dapat dibawa ke dunia yang bisa dibayangkan. Tapi sering kali, kita terlalu fokus pada kebaikan memasuki dunia baru dan merangsang dan, sementara itu, kita mengabaikan kemungkinan membuat sudut pandang baru masuk ke dalam diri kita.

Dan itu adalah bahwa buku tidak harus hanya menjadi tujuan wisata untuk memutuskan hubungan dan menghibur diri kita sendiri. Mereka juga bisa menjadi pengalaman yang mengubah cara kita memahami sesuatu, filosofi hidup kita, terbalik.

Mungkin Anda tertarik: ” 31 buku Psikologi terbaik yang tidak boleh Anda lewatkan “

Buku yang dapat mengubah hidup Anda

Di bawah ini Anda dapat menemukan pilihan buku, fiksi atau non-fiksi, yang memiliki kekuatan untuk mengubah cara kita menafsirkan realitas.

1. Sejarah Singkat Hampir Segalanya (Bill Bryson)

Salah satu buku yang dengannya Anda dapat belajar lebih banyak dari satu bacaan.

Halaman-halamannya mengulas perkembangan ilmu pengetahuan, cara di mana beberapa penemuan utama dibuat, dan orang-orang di baliknya. Selain itu, semuanya ditulis dari kesederhanaan dan kejujuran yang membuat karya tersebut menjadi best seller.

Apakah kamu tertarik? Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang dia di sini.

2. Pentateuch Isaac (Malaikat Wagenstein)

Kisah seorang pria Yahudi yang melalui dua perang dunia dan, meskipun demikian, tidak kehilangan selera humornya.

Sebuah cerita yang menggabungkan gerakan dengan lelucon dan, anehnya, tidak jatuh ke dalam perangkap meremehkan penderitaan atau kekerasan. Untuk membaca lebih lanjut tentang buku ini, klik di sini.

3.

1984 (George Orwell)

Memang sudah klasik, tapi bukan berarti kurang mampu meninggalkan jejak dalam cara berpikir kita. Buku yang diangkat dari sebuah distopia ini menunjukkan bahwa kekerasan tidak harus bersifat fisik, tetapi juga dapat melampauinya dan meresapi semua aspek kehidupan sehari-hari melalui sistem pengawasan dan propaganda.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang klasik ini, klik di sini. Mungkin Anda tertarik: ” Stephen King: kehidupan dan karya master teror “

4.

Penguasa Lalat (William Golding)

Sejauh mana identitas kita terkait dengan norma-norma masyarakat tempat kita selalu hidup? Kami biasanya percaya bahwa kami adalah produk dari pikiran kami sendiri, dan bahwa pengaruh eksternal mempengaruhi kami dalam beberapa detail atau membatasi kami dalam aspek tertentu, tetapi mereka tidak mengubah siapa kami. Buku ini mempertanyakan gagasan itu dan menunjukkan, melalui semacam eksperimen pemikiran, sampai sejauh mana kita ada karena kita telah menginternalisasi norma dan aturan tertentu tanpa menyadarinya.

Dan dia melakukannya dengan menggunakan sekelompok anak yang terjebak di pulau terpencil. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaan ini, buka halaman ini.

5.

Epilepsi (David B.)

Sebuah novel grafis yang menggali kehidupan penulisnya dan hubungan yang dia miliki dengan saudaranya dengan epilepsi selama bertahun-tahun. Kaya akan simbolisme, jujur dan terinspirasi, narasi ini membawa kita ke alam semesta protagonis tanpa usaha sedikit pun.

Di tautan ini Anda akan menemukan informasi lebih lanjut.

6. Kesetiaan Tinggi (Nick Hornby)

Sebuah cerita oleh dan untuk usia tiga puluhan dalam krisis identitas dan proyek kehidupan, tetapi juga kisah cinta.

Kualitas buku ini tidak luput dari perhatian, bahkan ada film adaptasi yang dibintangi oleh John Cusak. Ada informasi lebih lanjut di halaman ini.

7.

Dunia Baru yang Berani (Aldous Huxley)

Sebuah cerita yang menimbulkan pertanyaan menarik tentang tipe masyarakat tempat kita hidup dan cara kita mengelola kesenangan. Apakah kita ada untuk mengalami sensasi yang menyenangkan, atau apakah itu layak untuk menyalurkan kekuatan kita ke sesuatu yang lain? Tidak seperti distopia lainnya, yang satu ini tidak memperjelas pilihan mana yang benar, jadi perdebatan disajikan.

Jika Anda tertarik dengan bukunya, klik di sini.

8. Konsep mental (Gilbert Ryle)

Tidak semuanya akan menjadi bacaan ringan.

Dalam karya ini, filsuf Gilbert Ryle membahas salah satu konsep yang paling sering digunakan dan, pada saat yang sama, paling misterius: “pikiran”. Dan pada akhirnya kita cenderung menggunakan konsep ini dengan cara yang sangat tidak tepat meskipun faktanya identitas kita terkait dengan sensasi kesadaran itu.

Untuk membaca lebih lanjut tentang pekerjaan ini, kunjungi halaman ini.

9. Keajaiban (RJ Palacio)

Sebuah kisah perbaikan yang dibintangi seorang pria muda dengan kelainan bentuk wajah.

Selain menginspirasi, buku ini berfungsi untuk menguji diri kita sendiri dan merenungkan betapa mudahnya kita merendahkan manusia. Di sini Anda dapat melihat informasi lebih lanjut tentang buku tersebut.

10.

Serigala Steppen (Herman Hesse)

Salah satu buku paling terkenal oleh Herman Hesse. Ini menggali masalah yang dialami banyak orang, terutama yang terkait dengan isolasi dan melankolis, meskipun ini adalah kisah yang sangat pribadi.

Jika Anda tertarik, Anda bisa membelinya di sini.

11. Fiksi (Jorge Luis Borges)

Kumpulan cerita yang tidak akan pernah Anda lihat ditulis oleh penulis lain.

Borges menggambarkan dalam situasi prosa bahwa puisi murni dan yang mencampur fantasi dengan meraba-raba metafisik. Untuk membaca lebih lanjut tentang buku ini, buka halaman ini.