10 strategi untuk meningkatkan harga diri anak Anda

Sebagai orang tua, mustahil bagi kita untuk melindungi anak-anak kita dari segala situasi dan masalah yang akan mereka hadapi sepanjang hidup mereka. Anak-anak harus tumbuh dan berkembang di lingkungan di mana orang tua tidak hadir untuk membantu mereka.

Namun, kami memiliki alat mendasar untuk membantu anak-anak menjadi mandiri dan mampu membuat keputusan sendiri: harga diri.

Harga diri pada anak-anak: beberapa klarifikasi sebelumnya

Pada dasarnya, kita dapat mengatakan bahwa harga diri anak-anak mulai terbentuk berdasarkan hubungan yang mereka bangun dengan orang-orang di lingkungan terdekat mereka: orang tua, saudara kandung (jika mereka memilikinya), guru, dan teman bermain. Harga diri diekspresikan melalui emosi dan perasaan yang ditunjukkan anak dan sebagian besar bergantung pada citra dirinya dan persepsinya tentang efikasi diri.

Jika anak merasa percaya diri dengan keterampilan dan kemampuannya sendiri, hal yang paling wajar baginya adalah mengembangkan harga diri yang tinggi. Jika tidak, jika anak tidak mempercayai potensinya dan memiliki persepsi yang buruk tentang kemampuan dan keterampilannya, ia akan mengkonsolidasikan gagasan dan perasaan negatif tertentu terhadap dirinya sendiri, yang mengarah pada harga diri yang rendah.

Ini mungkin menarik bagi Anda: “Anak yang tidak aman: penyebab, tanda dan gejala”

Peran orang tua dalam kesejahteraan emosional anak

Sebagai orang tua, kita memiliki tanggung jawab besar untuk menumbuhkan harga diri yang baik pada anak-anak kita. Dalam banyak kesempatan, harga diri yang rendah pada anak-anak terkait erat dengan kebiasaan buruk dan hubungan disfungsional dinamis yang kita pelajari dari orang tua kita.

Jika kita tidak memberikan pentingnya aspek-aspek ini dalam pengasuhan anak, kita berisiko bahwa mereka akan tumbuh dan mengkonsolidasikan beberapa perasaan negatif dan persepsi buruk tentang diri mereka sendiri. Lebih lanjut tentang topik ini: “Tips untuk mengasuh anak Anda dengan kecerdasan emosional”

10 strategi, teknik dan trik untuk meningkatkan harga diri anak Anda

1.

Jadilah panutan

Ini adalah salah satu strategi yang paling efektif: jika Anda adalah panutan yang positif bagi anak Anda, dia akan belajar dari cara Anda berada dan bertindak. Anak-anak belajar dengan meniru orang dewasa.

Oleh karena itu, tidak efektif jika kita menyuruh mereka memiliki kebiasaan dan kebiasaan tertentu jika nantinya kita sebagai orang tua yang pertama bertindak sebaliknya. Jika anak mengamati bahwa Anda adalah orang yang tidak menghargai dirinya sendiri, yang mengeluh sepanjang hari dan yang menghindari tugas dan tanggung jawabnya, hal yang paling wajar adalah dia akhirnya mengadopsi model negatif ini dan akhirnya terlihat seperti Anda.

Untuk alasan ini, kita perlu menjaga harga diri kita sendiri, di samping kebiasaan dan nilai-nilai kita. Belajar untuk meningkatkan harga diri Anda: “10 kunci untuk meningkatkan harga diri Anda dalam 30 hari”

2.

Tetapkan batasan dan aturan

Adalah penting bahwa sebagai orang tua kita berhasil menetapkan batasan dan aturan yang jelas agar anak-anak kita berkembang dengan benar. Batasan ini tidak hanya memberi tahu mereka bahwa ada hal-hal yang tidak boleh dilakukan, tetapi juga memberi mereka kerangka interaksi di mana mereka dapat merasa nyaman dan aman, dan oleh karena itu meletakkan dasar bagi harga diri yang baik.

Jelas, batasan ini harus konsisten dan masuk akal.

3. Sensor kesalahan, bukan orangnya

Ada berbagai cara untuk mengoreksi anak kita ketika dia melakukan kesalahan: kita bisa memarahi dan mengkritiknya secara pribadi atau kita bisa memfokuskan pengamatan kita pada perilaku yang tidak pantas.

Adalah penting bahwa sebagai orang tua kita memahami bahwa kita harus menghindari membuat anak merasa bersalah berlebihan atas kesalahan yang telah dia buat, karena bisa jadi dia mengaitkan kesalahan yang dibuat dengan kepribadiannya sendiri. Oleh karena itu, kita tidak boleh menggunakan frasa seperti “kamu tidak berguna”.

Fokus pada perilaku dan jangan membuat penilaian nilai tentang anak.

4. Hargai usaha, bukan hasil

Ketika kita memulai suatu jalan, kita tidak boleh mengurangi segalanya menjadi hasil akhir tetapi tantangan bahwa perjalanan sepanjang itu berarti dan dalam pengembangan pribadi dan pengalaman yang telah kita peroleh mencoba untuk mencapai tujuan kita.

Kita harus menyadari bahwa upaya yang telah kita investasikan dalam aktivitas yang memotivasi kita itu jauh lebih penting daripada apakah kita mampu mencapai tujuan yang telah kita tetapkan untuk diri kita sendiri atau tidak. Untuk alasan ini, penting bagi kita untuk menghargai upaya anak-anak, bahkan jika karena alasan tertentu mereka tidak dapat melakukannya dengan sukses.

Dengan cara ini kita dapat membuat dia memperhatikan bahwa jika dia berusaha dalam hal-hal dia akan dapat bergerak maju secara memadai, dan bahwa rintangan yang dia temui hanya akan bersifat sementara.

5. Deteksi dan perbaiki keyakinan Anda yang membatasi

Pemikiran rasional anak-anak melewati fase pematangan yang berbeda, dan ini menyiratkan bahwa mereka tidak selalu mengikuti koherensi logis.

Terkadang, mereka mungkin memupuk pemikiran irasional dan keliru tertentu tentang diri mereka sendiri, yang dapat berdampak negatif pada harga diri mereka. Jika Anda mengidentifikasi salah satu dari keyakinan yang membatasi atau keliru ini, penting bagi Anda untuk melakukan apa yang Anda bisa untuk memperbaikinya, sehingga keyakinan itu tidak tertanam dalam pikiran Anda.

Misalnya, kita harus mencegah mereka memiliki hobi tentang penampilan fisik mereka atau meragukan kemampuan intelektual mereka. Kita harus mengajari mereka untuk mencintai diri mereka apa adanya.

Kita harus membantu anak-anak kita untuk melihat diri mereka sendiri secara objektif, sehingga mereka dapat membentuk konsep diri yang realistis dan positif.

6. Tunjukkan cinta tanpa syarat terhadap anak Anda

Banyak orang tua membuat kesalahan umum: mereka mendorong anak-anak mereka untuk “mendapatkan cinta mereka” dengan berperilaku baik atau mencapai prestasi akademik atau prestasi lainnya.

Jika kita membuat mereka melihat bahwa kasih sayang kita tidak bersyarat, anak akan mendasarkan harga dirinya pada persetujuan orang lain dan kita akan mendorongnya untuk memiliki kepribadian yang menarik diri. Untuk menghindari hal ini, orang tua harus menawarkan cinta tanpa syarat kita kepada mereka.

Ini tidak berarti bahwa kita harus menoleransi perilaku negatif, tetapi kita harus menunjukkan pengertian dan kasih sayang kita terlepas dari kenyataan bahwa anak mungkin membuat kesalahan dan memiliki beberapa keterbatasan. Di saat-saat yang buruk, misalnya ketika dia melakukan kesalahan yang membuatnya merasa buruk, saat itulah anak lain perlu tahu bahwa kita mendukungnya dan bahwa kita sangat bangga padanya.

7.

Dorong anak untuk mengambil risiko tertentu

Orang tua yang terlalu protektif membesarkan anak dengan harga diri yang rendah. Jika kita tidak membiarkan putra kita menguji keterampilan dan kemampuannya, dia tidak akan dapat mengetahui apa batasannya dan oleh karena itu dia tidak akan dapat meningkatkan bakatnya, yang dengannya kita akan mendorongnya untuk menjadi orang yang tidak aman.

dan anak yang ketakutan. Oleh karena itu, sebaiknya sejak usia dini kita mendorong anak-anak kita untuk menghadapi tantangan tertentu, bahkan jika itu mungkin melibatkan risiko, ya, dikendalikan.

Ini akan memungkinkan mereka untuk meningkatkan keterampilan mereka dan memperluas dunia mereka. Penting untuk ditekankan bahwa identitas anak dibangun melalui setiap pengalaman baru, oleh karena itu tidak tepat untuk membatasi bidang tindakannya.

8.

Biarkan si kecil melakukan kesalahan

Setiap kesalahan adalah pembelajaran baru. Jangan sampai kita terjerumus ke dalam kecenderungan terlalu berlebihan dalam mengarahkan kehidupan anak, karena kita akan membatasi kemungkinannya untuk belajar dan tampil lebih kuat baik secara kedewasaan maupun rasa percaya diri.

Pelajaran hidup yang dipetik dari setiap pengalaman bisa menjadi penting bagi perkembangan Anda. Kita harus mendorong anak-anak, jauh dari mengalami frustrasi, untuk bereksperimen dengan tantangan baru dan kita mendukung mereka ketika mereka membutuhkannya sehingga mereka dapat meningkatkan kemampuan kognitif dan kepercayaan diri mereka.

9.

Hindari melebih-lebihkan pencapaian dan keterampilan Anda

Harga diri yang baik tidak sama dengan harga diri yang dibesar-besarkan secara artifisial, tetapi didasarkan pada konsep diri yang seimbang dan realistis. Oleh karena itu, kita tidak boleh mencoba menyanjung anak sepanjang waktu dan melebih-lebihkan keterampilan dan prestasi pribadinya, tetapi kita hanya perlu mencatat hasil baiknya berkat upaya dan komitmen yang telah dia berikan dalam tugas itu.

Faktanya, keinginan untuk melebih-lebihkan kebajikan anak-anak dapat memiliki efek yang berlawanan dengan apa yang kita inginkan, karena kita dapat menurunkan harga diri mereka. Jadi, jika, misalnya, dia pandai bermain sepak bola, kami dapat memberi tahu dan memotivasinya, tetapi tidak baik untuk memikirkannya bahwa dia akan menjadi Leo Messi berikutnya, karena dia dapat membawa beban berlebihan.

dan tekanan yang tidak realistis. Untuk memperluas poin ini: “Efek pygmalion: anak-anak akhirnya menjadi harapan dan ketakutan orang tua mereka”

10.

Habiskan waktu berkualitas dengannya

Ide bagus untuk membantu mengembangkan harga diri yang baik pada anak Anda adalah membuatnya mengerti bahwa dia sangat penting bagi Anda. Untuk itu, Anda harus mencoba mendedikasikan waktu berkualitas untuk itu.

Kita sudah tahu bahwa kehidupan orang dewasa penuh dengan jadwal dan kewajiban yang tidak memungkinkan kita untuk menghabiskan waktu sebanyak yang kita inginkan dengan anak-anak kita. Jika Anda tidak dapat merawatnya pada waktu tertentu, sebaiknya Anda memberi tahu dia dan Anda mendedikasikan perhatian Anda padanya di lain waktu.

Anak harus memperhatikan bahwa, meskipun kita tidak dapat bersamanya kapan pun kita mau, kita memiliki minat yang besar untuk memenuhi kebutuhannya dan memberinya semua kasih sayang yang mungkin.