10 Legenda Venezuela terbaik (dan artinya)

Venezuela, yang secara resmi dikenal sebagai Republik Bolivarian Venezuela, adalah negara yang terletak di utara Amerika Selatan yang memiliki kekayaan sejarah dan kekayaan alam.

Terlepas dari kenyataan bahwa akhir-akhir ini sedang mengalami masa yang bergejolak, ini adalah kota yang memiliki budaya dan tradisinya sendiri, dengan banyak legenda yang diturunkan dari berbagai kota yang telah mendiami negara itu sejak zaman pra-Columbus. Untuk memahami bagian dari keunikannya, dalam artikel ini kita akan melihat beberapa legenda Venezuela yang paling terkenal.

Artikel terkait: ” 14 Legenda Meksiko pendek berdasarkan cerita rakyat populer “

10 Legenda Venezuela yang sangat menarik

Di bawah ini kami tunjukkan selusin legenda Venezuela, yang memberi tahu kami tentang topik-topik seperti kemunculan unsur geografis seperti beberapa puncak paling terkenal di negara itu, awan, tradisi dan kehancurannya, cinta atau kecemburuan. Beberapa dari mereka adalah khas masyarakat adat, sementara yang lain dari campuran mereka dengan tradisi Katolik.

1. Caribay dan lima elang putih

“Bertahun-tahun yang lalu, wanita pertama dari mirripuyes, Caribay, lahir. Putri Matahari, Zuhé, dan Bulan, Chía, dia memiliki salah satu suara paling indah di dunia dan mampu meniru burung apa pun. Suatu hari Caribay muda, yang sedang menikmati perenungan dan kekaguman terhadap hutan dan alam, melihat di langit lima ekor elang putih besar dengan bulu yang indah.

Ingin melihat kecantikan mereka dan bahkan menghiasi diri mereka dengan bulu mereka, dia mengikuti mereka. Dia mengejar burung-burung ke gunung, ke tebing tertinggi, tetapi tidak bisa mengikuti mereka lebih jauh. Sedih, dia bernyanyi memohon Chia, menyebabkan malam datang dan menerangi bumi. Nyanyian sedih Caribay membuat hewan-hewan itu terkesan, termasuk lima elang, yang turun hingga bertengger tak bergerak, masing-masing di tebing.

Caribay kemudian pergi ke tebing terdekat, di mana dia mencoba menyentuh elang pertama. Namun, ketika dia menggerakkan tangannya lebih dekat, dia menyadari bahwa burung-burung itu telah membeku. Merasa bersalah dan takut, Caribay melarikan diri. Saat dia melarikan diri, Chía menjadi gelap, menyebabkan es yang menutupi elang mencair. Mereka bangun lagi, marah, gemetar dan menyebarkan bulu putih mereka.

Burung-burung berguncang lagi dan lagi, memenuhi tempat itu dengan warna putih. Sayapnya menendang angin dingin, dan kicauannya bergema. Caribay muda berlindung, tetapi begitu dia berhenti mendengar suara burung, dia menjadi tenang dan dapat melihat bagaimana masing-masing dari lima puncak telah memutih.”

Legenda indah ini menceritakan tentang asal mula salju di puncak Venezuela, serta deru angin dan angin dingin yang datang dari puncak pegunungan. Lagu Caribay juga mengingatkan kita pada siulan angin, unsur yang diwakilinya.

2. Sayona

“Dahulu kala ada seorang wanita muda yang tinggal bersama suaminya, dengan siapa dia baru saja memiliki bayi. Wanita muda itu biasa mandi di sungai, tetapi dia sering dimata-matai oleh seorang pria dari desa. Suatu hari dia menemukan voyeur dan bertanya apa yang dia lakukan. Pria yang terkejut itu memilih untuk membohonginya dengan mengatakan bahwa dia ada di sana untuk mengumumkan bahwa suaminya tidak setia padanya dengan wanita lain.

Pada malam hari, saat keluarga sudah berada di rumah, sang suami membisikkan nama ibunya dalam tidurnya. Wanita itu, cemburu dan menganggap bahwa ibunya sendiri adalah kekasih suaminya, membakar rumah dan membunuh suami dan bayinya. Kemudian, dengan pisau di tangannya, wanita muda itu pergi ke rumah ibunya. Setelah mengklaim perselingkuhan yang dibantah ibunya, dia menikamnya sampai mati.

Sang ibu, dengan napas sekarat, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pernah menjadi kekasih suaminya dan mengutuknya atas kejahatan yang telah dia lakukan. Sejak itu sayona mengembara selamanya, mengejar pria tidak setia yang jatuh dalam rayuannya mencoba untuk menghabisi mereka”.

Salah satu legenda horor paling terkenal di negeri ini, sayona (yang namanya berasal dari pakaian yang dikenakannya, tunik) atau wanita dari dataran berbicara tentang ketidakpercayaan dan kecemburuan, serta kebutuhan untuk menghormati dan merawat ibu . Dikatakan bahwa sosok sayona menggoda pria dengan kecantikannya dan kemudian membawa mereka ke dataran. Di sana ia mengambil bentuk aslinya, dengan taring dan cakar yang besar dan tajam, dan matanya berwarna darah, sering kali membawa kematian atau kegilaan bagi mereka.

Mungkin Anda tertarik: ” Apa itu Psikologi Budaya? “

3. Maria Lionza

“Bertahun-tahun yang lalu, pada saat penaklukan Spanyol, salah satu pemimpin Indian Caquetío memiliki seorang putri bermata cerah dengan seorang wanita kulit putih. Menurut kepercayaan desanya dan dukun suku, gadis bermata terang harus dikorbankan kepada dewa anaconda atau dia akan membawa kemalangan bagi rakyatnya. Ayah gadis itu menolak untuk mengorbankannya dan memilih untuk menguncinya di sebuah gubuk, dengan 22 prajurit melindunginya dan merawatnya di rumah.

Tahun-tahun berlalu dan gadis itu menjadi seorang wanita. Suatu hari, terlepas dari kenyataan bahwa itu tengah hari, semua penjaga tertidur, pada saat itu wanita muda itu mengambil kesempatan untuk pergi ke sungai. Di sana dia melihat bayangannya untuk pertama kalinya. Tetapi dewa agung Anaconda, penguasa sungai, juga melihatnya, yang jatuh cinta pada gadis kecil itu dan memakannya, menginginkannya untuk dirinya sendiri.

Ayah dan orang-orang ingin menghukum roh, tetapi mulai membengkak sampai menyebabkan air sungai meluap menyebabkan banjir besar. Suku itu menghilang.

Setelah peristiwa itu dan tidak berhenti berkembang, ular itu meledak, membiarkan wanita muda itu keluar lagi, Maria Lionza (juga dikenal sebagai Yara). Tapi dia tidak keluar sebagai manusia, tetapi menjadi dewi dan pelindung air, ikan, alam, dan cinta.

Yara adalah dewi pelindung kuno masyarakat adat Venezuela dan negara-negara Amerika Selatan lainnya yang terkait dengan perlindungan alam, cinta dan perdamaian. Kedatangan agama Katolik berubah nama menjadi María Lionza (María de la Onza del Prado de Talavera de Nivar), menjadi aliran sesat yang masih berlaku dan tersebar luas di sebagian tanah air.

4. Penetas yang Hilang

“Dahulu kala ada seorang penebang kayu yang ingin mengerjakan peti matinya sendiri, untuk itu ia memutuskan untuk pergi mencari kayu di pegunungan. Namun, dia membuat keputusan untuk pergi pada Jumat Agung. Saat dia mengangkat kapak untuk menebang pohon pertama, Tuhan memukulnya. Sejak saat itu sang kapak dikutuk untuk berkeliaran di hutan selamanya, menyerang para pemburu yang berkeliaran di dalamnya.”

Legenda horor dari Venezuela ini mencoba mendorong di satu sisi untuk menghormati tradisi, sementara di sisi lain mengingatkan akan bahaya hutan, terutama di malam hari.

 

5. Wanita Bagal

“Dahulu kala ada seorang wanita muda yang bekerja di sebuah restoran di Caracas. Suatu hari, ibu gadis itu, seorang wanita tua, datang ke restoran untuk memesan sepiring makanan. Putrinya sendiri menolak hidangan itu dan kemudian mengusirnya dari tempat itu.

Setelah di luar, terluka, wanita tua itu bertemu dengan seorang pria yang memberinya koin dengan salib Saint Andrew. Pria itu menyuruhnya kembali ke restoran dan makan dengan uang itu, tetapi ketika putrinya membalikkannya, dia menyuruhnya untuk menyimpan kembalian itu untuk membeli malojo.

Wanita tua itu melakukan seperti yang dikatakan pria itu, sesuatu yang menyebabkan putri yang telah mengusirnya sebagian berubah menjadi bagal, meringkuk dan menendang sampai dia melarikan diri dari tempat itu. Sejak itu, wanita bagal menutupi dirinya dengan jubah putih dan muncul di gereja-gereja, berdoa.”

Sebuah legenda Venezuela yang menceritakan kepada kita tentang harga dan hukuman dari tidak tahu berterima kasih, serta kembalinya kejahatan yang dilak
ukan kepada orang lain.

6. Guuraira Repano

“Pada zaman kuno, gunung yang sekarang dikenal sebagai vila tidak ada, orang-orang di lembah Caracas tinggal di pesawat yang memungkinkan mereka untuk melihat bahkan laut. Namun, lama kelamaan tindakan warga lembah terhadap arwah alam membuat Dewi laut tersinggung. Ini, marah, memanggil gelombang besar yang melahap dan menghancurkan segala sesuatu di jalannya, melemparkannya ke bumi.

Ketakutan, semua warga berlutut dan memohon pengampunan. Ketika mereka melihat ke atas, mereka melihat bahwa ketika ombak besar mulai turun ke atas mereka, ombak itu telah berubah menjadi batu: sang dewi mengasihani permohonan mereka dan telah mengubah air menjadi vila, yang sebelumnya dikenal sebagai Guuraira Repano (kira-kira “gelombang yang datang dari jauh”)”.

Legenda kuno ini menceritakan kepada kita mitos tentang bagaimana gunung di mana lembah Caracas berada terbentuk, sebuah isyarat belas kasih dari pihak dewa dan pengingat akan perlunya menghormati alam.

7. Dokter Knoche dan mumi-muminya

“Legenda mengatakan bahwa Dr. Knoche melakukan perjalanan dari Jerman ke Venezuela untuk membangun dirinya, membangun pertanian Buena Vista di La Guaira. Dokter ini, yang hadir pada saat Perang Federal, menemukan formula yang memungkinkan mayat dibalsem tanpa perlu mengeluarkan organnya. Dia membawa ke tanah pertaniannya tubuh orang-orang yang tidak diklaim oleh siapa pun untuk bereksperimen dengan mereka, mencapai kesuksesan pertamanya dengan tentara José Pérez, yang mumi berseragamnya akan dia tempatkan di pintu masuk rumah.

Dokter, bersama dengan keluarga dan karyawannya, akan bekerja di sebuah makam yang nantinya akan menampung mereka ketika mereka meninggal, dan selama penyelidikannya dia menjaga setiap mumi yang diperolehnya.

Gosip mengatakan bahwa pada awalnya itu juga bekerja dengan kematian. Bahkan, dikatakan bahwa suatu malam salah satu mayat dokter terlepas dari ikatannya, menunggang kuda dan melarikan diri, berguling menuruni gunung dan tidak pernah muncul lagi. Dokter sendiri menyiapkan dosis untuk diterapkan pada dirinya sendiri, serta satu untuk satu-satunya perawat yang selamat darinya. Beberapa orang mengatakan bahwa itu diberikan kepadanya di luar kehendaknya.”

Legenda ini sebenarnya adalah cerita yang sebagian besar didasarkan pada peristiwa nyata. Gottfried Knoche adalah seorang dokter Jerman yang tinggal dan bekerja sebagai dokter di Venezuela pada saat perang federal, dikenal sebagai dokter yang sangat manusiawi dan dermawan yang bahkan tidak memungut biaya untuk jasanya. Namun, ia juga menjadi terkenal karena penemuan dan bekerja pada formula kimia yang akan mengawetkan mayat dari pembusukan.

Untuk melakukan ini, dia bereksperimen dengan mayat tentara yang tidak diklaim, membawa mereka ke haciendanya di Galipán, di mana dia berhasil dalam usahanya, membuat mumi berbagai tubuh dengan menyuntikkan mereka dengan formula tertentu (yang komposisi persisnya hilang dengan kematiannya) . Fakta bahwa ia menciptakan sebuah makam (sebenarnya, tanah pertaniannya sekarang menjadi museum) dan bahwa ia menyimpan sebagian besar mumi, termasuk mumi tentara Pérez, juga nyata. Karena alasan inilah beberapa warga sekitar bahkan menganggapnya sebagai vampir dan menyindir bahwa dia bekerja dengan subjek yang masih hidup.

8. Jiwa sendiri

“Legenda mengatakan bahwa ada jiwa yang kesakitan yang dikenal sebagai jiwa sendirian, yang mengembara selamanya dikutuk untuk menderita terbakar dan kehausan api Api Penyucian. Dalam kehidupan itu milik Celestina Abdenago, yang dikutuk oleh Tuhan karena menolak memberi Yesus Kristus air meskipun bertugas memberikan air kepada mereka yang dihukum salib. Meskipun dia memberikannya kepada Dimas dan Gestas, dia menyangkalnya kepada Yesus karena takut akan orang-orang Yahudi yang mengutuknya.

Legenda ini, yang dalam versi lain mengatakan bahwa wanita itu memberi Yesus cuka ketika dia meminta air sambil memikul salib atau bahwa itu adalah seorang wanita yang meninggal selama perang kemerdekaan, memungkinkan kita untuk melihat pentingnya yang diberikan pada bidang keagamaan di dalamnya. negara. Keyakinan tentang dia dapat bervariasi: ada versi yang percaya bahwa dia adalah roh yang mencari penebusan dan yang lain bahwa dia adalah makhluk jahat, yang mampu melakukan baik dan jahat.

9. Pemilik api

“Legenda mengatakan bahwa di dekat sumber Sungai Orinoco hidup Babá, raja buaya. Raja ini, bersama istrinya si katak, menyimpan rahasia besar di tenggorokannya: api. Pasangan itu tinggal di sebuah gua di mana tidak ada yang bisa masuk di bawah ancaman kehilangan nyawa mereka kecuali mereka, raja-raja air. Namun suatu hari ayam hutan itu salah memasuki gua, menemukan ulat hangus. Dia mencobanya dan mereka menyukai rasanya, dan setelah itu dia berlari untuk memberi tahu burung kolibri dan burung konyol itu. Mereka bertiga menyusun rencana untuk mencari tahu bagaimana buaya dan katak berhasil memasak ulat.

Burung konyol itu masuk ke dalam gua dan bersembunyi, tidak terlihat karena bulunya berwarna gelap, dan bisa melihat bagaimana api keluar dari mulut buaya yang memasak ulat yang dibawa katak itu. Begitu mereka berdua tertidur, burung konyol itu bisa keluar dan menjelaskan apa yang terjadi.

Ketiga burung memutuskan untuk mencuri api, memilih untuk membuatnya tertawa ketika semua hewan datang ke sungai untuk minum. Burung konyol dan ayam hutan mengambil kesempatan untuk melakukan jungkir balik untuk membuat semua orang tertawa, tetapi Raja Baba tidak. Burung konyol itu memanfaatkan tawa ratu katak untuk melempar bola ke arahnya, menyebabkan bola itu bersarang di rahangnya. Melihat masalah mereka, buaya mulai tertawa. Burung kolibri memanfaatkan momen itu untuk menukik dan mencuri api dengan sayapnya. Tapi saat naik, itu membakar pohon.

Buaya dan katak menyatakan bahwa bahkan jika mereka telah mencuri api, itu akan digunakan oleh orang lain dan sisa hewan akan dibakar sampai mati, meskipun mereka berdua akan abadi di sungai. Setelah itu mereka tenggelam dan menghilang. Burung-burung dan binatang-binatang mencoba menggunakannya, tetapi mereka tidak tahu caranya. Namun, manusia belajar menggunakannya untuk memasak dan memberikan kehangatan, cahaya, dan keamanan, dan mereka mulai memuliakan ketiga burung karena telah mengizinkan mereka melakukannya.”

Sebuah legenda singkat dalam bentuk dongeng yang memungkinkan kita untuk melihat peran luar biasa yang diberikan buaya dan burung pada zaman kuno dalam mitologi asli. Ini juga menetapkan asal untuk mempelajari penggunaan api, anehnya mirip dengan bahasa Yunani.

10. Air mata abadi Carú

“Legenda mengatakan bahwa pada saat penaklukan Spanyol, Putri Car dari suku penari akan menikah dengan putra kepala suku Mocotíes. Gadis itu menantikan tautan itu, karena sudah dekat dengan waktu upacara. Namun, tak lama sebelum ini, para pengintai berteriak bahwa makhluk aneh berbaju besi dan menunggangi binatang buas mendekat. Suku-suku mempersiapkan diri untuk pertempuran, seperti halnya pendatang baru yang aneh. Apa yang seharusnya menjadi momen kegembiraan berubah menjadi konflik habis-habisan dengan banyak korban tewas. Di antara mereka, tunangan Car, yang gugur dalam pertempuran.

Wanita muda itu, yang patah karena kesakitan, memeluk tubuh kekasihnya. Tentunya dewa kehidupan gunung akan menghidupkannya kembali. Untuk alasan ini, dia membawa tubuh tunangannya untuk membawanya ke puncak, di mana dewa itu tinggal, untuk memintanya mengembalikan kehidupan ke tubuh yang dia bawa bersamanya. Pada hari ketiga perjalanan, Carú muda tidak tahan lagi dan kehilangan kekuatannya: memeluk kekasihnya, dia menangis, tertidur dan akhirnya meninggal.

Tergerak, dewa gunung mengumpulkan air mata Car dan melemparkannya ke angkasa sehingga semua penduduk di daerah itu dapat melihat dan mengingat Car, cinta dan penderitaannya. Inilah asal mula air terjun Bailadores”.

Legenda indah namun menyed
ihkan yang menceritakan tentang urutan air terjun Bailadores, di Taman Air Terjun Carú India, di Mérida. Itu juga berbicara kepada kita tentang cinta, penderitaan, dan pengorbanan bagi mereka yang kita sayangi.

Referensi bibliografi:

Sahagun, Fray Bernardino (2001). Awal Juan Carlos, ed. Sejarah umum hal-hal di Spanyol Baru (Chronicles of America volume 1 dan edisi 2). Madrid: Sejarah Dastin.

Menarik lainnya