10 legenda pendek Bolivia terbaik

Bolivia adalah negara Andes yang penuh dengan sejarah, cerita rakyat, dan segala jenis kepercayaan. Budayanya adalah hasil kombinasi dari masyarakat pra-Hispanik dengan kepercayaan Katolik Spanyol yang menaklukkan wilayah itu pada abad ke-16.

Ada banyak legenda Bolivia, baik yang asli maupun yang lebih modern. Kami memiliki cerita yang menceritakan tentang dewa-dewa pra-Hispanik, pertarungan antara yang baik dan yang jahat, orang Kristen melawan iblis dan asal usul coca Bolivia yang terkenal.

Mari kita temukan beberapa legenda Bolivia yang menarik ini, yang mengungkapkan ide, kepercayaan, dan nilai-nilai masyarakat negara ini.

10 legenda Bolivia untuk dipelajari tentang budaya dan cerita rakyat negara itu

Bolivia adalah hasil percampuran antara budaya pra-Hispanik dan kontribusi para penakluk Spanyol. Di negara ini kita dapat menemukan semua jenis kelompok etnis seperti Quechuas, Chiquitanos, Guaraníes dan Aymaras, selain keturunan Creoles para penakluk abad ke-16, itulah sebabnya nama resmi negara ini adalah Negara Plurinasional Bolivia.

Tidak ada realitas nasional tunggal di negara Andes, tetapi setiap orang dari setiap budaya memiliki visi mereka sendiri tentang apa negara mereka. Keanekaragaman budaya ini diwujudkan dalam cerita rakyat yang kaya, yang jauh dari dianggap monolitik dan homogen.

Setiap wilayah, kota, dan kelompok etnis yang mendiami negara yang indah ini memiliki kepercayaan, legenda, dan cerita yang diceritakan dari generasi ke generasi yang membentuk pandangan dunianya. Ada juga cerita yang lebih modern, yang terjadi selama abad ke-20 dan ke-21, yang berbicara tentang hantu di rumah sakit dan hantu dari alam kubur.

Ke mana pun kami pergi, setiap sudut Bolivia akan menceritakan kisah yang berbeda. Di bawah ini kami menyajikan pilihan 10 legenda Bolivia paling menarik.

1.

Chiru Chiru

Banyak orang Bolivia yang menceritakan kisah Chiru Chiru, karakter dari budaya negara Andes yang berbagi unsur dengan Robin Hood Inggris, karena ia dikenal mencuri dari orang kaya untuk diberikan kepada orang miskin, meskipun legenda ini memiliki akhir yang agak pahit.. Orang-orang Bolivia mengatakan bahwa suatu hari, seorang penambang menemukan Chiru Chiru mencuri dan melukainya dengan parah sebelum dia berhasil melarikan diri.

Karakter kami mencari perlindungan setelah serangan itu, dengan nasib buruk sehingga ini akan menjadi kesalahan terakhirnya sejak itu, dan menurut cerita singkat ini, tubuh Chiru Chiru yang malang ditemukan di sebelah gambar Perawan di dalam gua. Sejak itu, gua itu, yang merupakan tempat terakhir di mana Andes Robin Hood kami berada, telah menjadi tempat pemujaan, simbol dari mereka yang menyumbangkan apa yang mereka hasilkan kepada mereka yang paling membutuhkan.

Mungkin Anda tertarik: “14 Legenda Meksiko Pendek berdasarkan cerita rakyat populer”

2. Paman

Pertambangan di Bolivia memiliki sejarah panjang.

Dimulai pada masa penjajahan Spanyol, jenis kegiatan ini telah membawa banyak manfaat baik bagi kota metropolitan lama maupun bagi Republik Andes saat ini. Namun, benar juga telah menyebabkan ribuan kematian, bahkan ada yang menyebut jutaan.

Turun ke tambang adalah kegiatan yang berbahaya, dan mereka yang melakukannya memberi penghormatan kepada kekuatan gaib dengan menempatkan patung-patung untuk menghormatinya dikelilingi oleh bir, rokok, dan bahkan hewan yang dikorbankan kepada orang yang melindungi kehidupan para penambang ketika mereka berada di dalam tambang. domain.

Di wilayah Potosí, semua penambang tahu legenda “El Tío”, orang yang mereka katakan merawat mereka saat mereka berada di bawah tanah. Dunia bawah adalah domain El Tío, yang tidak lebih dari eufemisme untuk Iblis.

Mereka yang percaya pada legenda ini menganggap bahwa kekuasaan Tuhan tidak mencapai bawah tanah dan, oleh karena itu, para penambang menyerah pada pengawasan Iblis ketika mereka berada di bawah sana. Menyembah El Tío, para pria dan, sayangnya juga, anak-anak yang saat ini dieksploitasi di tambang Bolivia memiliki harapan untuk mendapatkan perlindungan.

Selama El Tío senang, mereka bisa pulang.

3. Jichi

Suku Chiquitano, Mojo, dan Chané percaya pada jin penjaga yang dapat mengambil berbagai bentuk tergantung pada siapa yang mengatakannya.

Beberapa mengatakan bahwa itu adalah katak, yang lain adalah harimau, meskipun manifestasi paling umum di mana makhluk mitologis ini muncul adalah dalam bentuk ular. Namanya: Jichi.

Dalam bentuk reptil, Jichi memiliki penampilan setengah ular dan setengah saurian, dengan tubuh kurus, lonjong dan datar dan warna hialin, sangat transparan sehingga menyatu dengan perairan tempat tinggalnya. Ekornya panjang, sempit dan fleksibel, yang membantu gerakan lincah anggota tubuhnya yang pendek dan montok, berakhir dengan kuku sederhana yang disatukan oleh selaput.

Jichi adalah roh yang melindungi air kehidupan dan, oleh karena itu, suka bersembunyi di sungai, danau, dan sumur, di mana pun Anda dapat minum air yang kaya dan segar. Air adalah sumber daya yang harus selalu dilindungi dan dikelola dengan baik, unsur mendasar bagi kehidupan yang, jika disia-siakan, membuat Jichi dalam suasana hati yang sangat buruk dan dia akan lari dari orang-orang yang menyalahgunakan air.

Saat dia pergi, air juga ikut bersamanya, meninggalkan kekeringan yang layu. Tiga kota selalu memastikan untuk membayar upeti yang layak kepada Jichi, mengetahui apa yang terjadi jika mereka tidak membuatnya bahagia.

Jangan merusak lingkungan mereka dengan mencabut tanaman air yang menghiasi tempat tinggal mereka, atau menghilangkan butiran pochi yang menutupi permukaannya. Mengganggu penjaga air ini berarti mempertaruhkan panen, penangkapan ikan, dan kelangsungan hidup kota-kota.

4.

Hujan dan kemarau

Salah satu legenda tertua masyarakat adat Bolivia adalah yang menceritakan bahwa Pachamama, Ibu Pertiwi, dan dewa Huayra Tata, dewa angin, adalah pasangan. Huayra Tata tinggal di puncak bukit dan jurang dan, dari waktu ke waktu, ia menurunkan dan mengosongkan Danau Titicaca untuk menyuburkan Pachamama, lalu membiarkan airnya jatuh sehingga menjadi hujan.

Dewa ini terkadang tertidur di danau, yang menyebabkan air menjadi bermasalah. Meskipun demikian, dia selalu kembali ke puncak, yang merupakan tempat tinggalnya yang biasa dan, jika dia mau, dia kembali mengunjungi danau untuk dapat kembali intim dengan pasangannya.

Ini adalah kisah yang diceritakan oleh kelompok Bolivia untuk menjelaskan alasan curah hujan, kekayaan ekologis tanah mereka, dan siklus air.

5. Asal jagung

Dahulu kala, dewa andú Tampa sedang berjalan melalui pegunungan Andes yang tertutup hijau ketika ia menemukan anak kembar bermain sendirian di semak-semak, yang bernama Guaray (Matahari) dan Yasi (Bulan).

Dewa, melihat mereka begitu periang dan penuh kehidupan, menganggap bahwa mereka akan menjadi teman yang sangat baik untuk ayahnya, dewa anderu Tampa, jadi sebelum anak-anak menyadari kehadirannya, andú menangkap mereka dan terbang untuk mengantarkan mereka ke ayahnya.. Ibu dari anak-anak itu mendengar bagaimana anak-anaknya berteriak putus asa sementara dewa tanpa ragu menculiknya.

Dia tidak dapat menghentikannya dan hanya punya waktu untuk mengambil anak-anaknya dengan jempol kaki, yang tetap berada di tangannya sementara dewa and melanjutkan tanpa henti dalam perjalanannya untuk memberikan persembahan kepada anderu Tampa. Setelah beberapa saat, dewa ayah berbicara dengan ibu Guaray dan Yasi dalam mimpi.

Melalui mereka dia mengatakan kepadanya bahwa anak-anaknya baik-baik saja, dan memerintahkannya untuk menaburkan jempol anak-anaknya. Wanita itu mematuhi keilahian dan, setelah lama terkena matahari dan hujan, tanaman berbentuk tombak mulai bertunas dari ibu jari yang ditanam yang menghasilkan buah yangpenuh dengan biji-bijian dari semua jenis warna: kuning, putih, ungu, hitam…

anderu Tampa telah memberi ibu itu tanaman jagung sebagai kompensasi karena kehilangan anak-anaknya.  

Mungkin Anda tertarik: “12 legenda Spanyol terbaik (lama dan saat ini)”

6. Guajojo

Alkisah ada seorang wanita muda pribumi, secantik dan anggunnya, putri seorang kepala suku yang kuat yang tinggal di tempat terbuka di hutan.

Gadis yang tidak pernah luput dari perhatian ini dicintai oleh seorang guaje dari suku yang sama, cinta yang juga dia balas. Pemuda itu tampan, pemberani, seorang pejuang, tetapi juga seorang anak laki-laki dengan hati yang sangat lembut.

Mengetahui bahwa putrinya mencintai dan dicintai oleh seorang anak laki-laki yang dia tidak percaya layak untuk keturunannya, kepala suku tua, yang juga seorang penyihir yang kuat, memutuskan untuk mengakhiri cinta di antara orang-orang muda dengan cara termudah dan paling efektif. Suatu hari dia memanggil kekasih putrinya dan, melalui seni magisnya, membawanya ke hutan paling lebat di mana dia mengakhiri hidupnya tanpa basa-basi.

Seiring berjalannya waktu, wanita muda itu mulai mencurigai kebencian ayahnya terhadap pacarnya dan, muak dengan ketidakhadirannya, dia memutuskan untuk pergi mencari pria yang dicintainya, memasuki kedalaman hutan. Di sana dia menemukan sisa-sisa kekasihnya dan, penuh rasa sakit, dia kembali ke rumah untuk menegur ayahnya, mengancamnya bahwa dia akan memberi tahu semua orang tentang pembunuhan keji yang telah dia lakukan.

Penyihir tua pengecut memutuskan untuk membungkam putrinya sendiri dengan langsung mengubahnya menjadi burung hantu malam sehingga dia tidak bisa mengatakan kejahatannya. Tetapi meskipun dia berhasil membuat putrinya berubah dari manusia menjadi hewan berbulu, dia tidak bisa menghilangkan suaranya dan, sekarang berubah menjadi burung, wanita muda itu dengan kesedihan yang mendalam mengucapkan ratapan atas kematian kekasihnya.

Sejak itu, ketika seseorang memasuki hutan Bolivia, seseorang dapat mendengar tangisan sedih dan lemah, yang mampu membuat beberapa pria gila. Itu adalah guajojó, burung yang pernah menjadi wanita muda cantik yang sedang jatuh cinta.

7.

Legenda orang Guarani

Menurut mitologi Guarani, dahulu kala ada dua bersaudara bernama Tupaete dan Aguará-tunpa, dewa kekuatan antagonis. Yang pertama adalah personifikasi kebaikan dan penciptaan, sedangkan yang kedua adalah kejahatan dan kehancuran.

Aguará-tunpa, yang iri dengan kekuatan ciptaan saudaranya, memutuskan untuk membakar semua ladang dan hutan tempat tinggal orang Guarani. Untuk mencegah orang-orang ini dibiarkan tanpa perlindungan, makanan dan tempat tinggal, dewa baik Tupaete merekomendasikan agar kelompok etnis Tupi-Guarani ini pindah ke sungai, di mana dia percaya mereka akan menemukan keselamatan.

Rencana ini tidak berhasil, karena Aguará-tunpa memutuskan untuk menurunkan hujan di seluruh wilayah di mana Guarani tinggal untuk menenggelamkan mereka semua. Menyerah pada nasib yang dialami anak-anaknya di bumi, Tupaete berbicara kepada mereka dengan jujur: mereka semua akan mati.

Namun, untuk menyelamatkan ras, dia memerintahkan kota ini untuk memilih di antara mereka semua dua putra terkuat dan, untuk menyelamatkan mereka dari banjir yang akan datang, dia menempatkan mereka di pasangan raksasa. Berkat ini, kedua bersaudara itu dilindungi sementara Aguará-tunpa membanjiri tanah sampai dia yakin semua Guarani punah, meninggalkan ladang mengering setelahnya.

Anak-anak tumbuh dan keluar dari persembunyian, bertahan hidup berkat pertemuan dengan Cururu, kodok raksasa yang memberi mereka api untuk memanaskan dan memasak makanan. Anak-anak itu hidup dilindungi oleh Tupaete dan roh-roh Guaraní lainnya sampai, setelah dewasa, mereka dapat mereproduksi dan memulihkan ras mereka.

8.

Hantu rumah sakit klinis di La Paz

Mereka mengatakan bahwa Rumah Sakit Umum La Paz adalah tempat yang sering dikunjungi oleh hantu, hantu yang meninggalkan istirahat setelah kematian mereka untuk melihat-lihat ruangan rumah untuk orang sakit dan terluka parah. Ada banyak cerita yang diceritakan tentang tempat ini bahwa, meskipun ramah di siang hari, di malam hari tampaknya dikelilingi oleh lingkaran misteri dan kesuraman, tetapi yang terjadi pada seorang perawat bernama Wilma Huañapaco, yang bertanggung jawab atas ruang Perawatan Intensif di lantai pertama gedung, yang tidak akan pernah melupakan apa yang terjadi pada 4 Agustus

Hanya lima menit sebelum pukul dua pagi, Huañapaco menyalin, seperti setiap malam, laporan tentang status pasien. Tugas yang sangat rumit, sedemikian rupa sehingga tidak memungkinkan kesalahan apa pun dan mengharuskan siapa pun yang melakukannya harus jelas, terjaga meskipun sudah terlambat.

Tapi tiba-tiba, tubuhnya diserang oleh beban mendadak yang melumpuhkannya. Dia tidak bisa menggerakkan lengan atau kakinya, bahkan kelopak matanya.

Dia tetap seolah-olah dalam keadaan vegetatif, benar-benar tidak bergerak tetapi sangat sadar setiap saat. Keputusasaannya memasuki keadaan seperti itu membuatnya berusaha keras untuk berbalik.

Setelah mencapainya, dia berhasil melihat siluet seorang pria tinggi, digariskan oleh aura hijau zaitun dan tanpa kepala! yang hilang dalam sekejap… Ketika dia memberi tahu teman-temannya, beberapa orang tidak percaya, meskipun tidak terlalu banyak.

Rumah sakit itu mengandung sesuatu, sesuatu yang misterius di dalam dindingnya. Faktanya, Wilma bukan satu-satunya yang pernah melihat penampakan di tempat misterius itu, juga bukan orang pertama yang melihat siluet pria yang dipenggal kepalanya.

Beberapa pasien dan sebagian dari dokter veteran di tempat itu menceritakan kisah seorang pria yang setiap malam berjalan melewati taman dekat Rumah Sakit del Tórax, dalam perjalanannya ke kamar mayat. Beberapa telah membaptisnya dengan nama Penunggang Kuda Tanpa Kepala, meskipun tidak ada hubungannya dengan cerita terkenal oleh penulis Amerika Washington Irving.

9.

Gua Iblis Potosí

Orang-orang baik yang tinggal di Imperial Villa of Potosi percaya bahwa noda gelap yang ditemukan di sekitar tempat itu adalah jejak yang ditinggalkan oleh Iblis setelah menabrak batu. Menurut legenda, sebelum campur tangan Saint Bartholomew, pada waktu-waktu tertentu dalam sehari orang-orang yang mendengar panggilan dari gua tersesat di kedalamannya, selamanya.

Yang lain mengatakan bahwa seorang penunggang kuda keluar dari sana yang, berlari dengan kecepatan penuh, tidak berhenti sampai ia berhasil mencabik-cabik pejalan kaki yang tidak beruntung. Untuk memperbaiki situasi yang mengerikan seperti itu, para Yesuit mengambil tindakan.

Mereka menempatkan sosok Saint Bartholomew dan memasang salib besar di gua Iblis untuk mengusir si jahat yang kekuatannya masih ada di dalamnya. Sejak akta Kristen ini terjadi di masa kolonial, orang Spanyol, Kreol, dan penduduk asli pergi setiap tahun untuk merayakan pesta mereka dengan penuh kekhidmatan.

10.

Legenda Coca

Legenda mengatakan bahwa, pada masa pemerintahan Inca Atahualpa, tinggal di Kuil Matahari, di pulau Titicaca, seorang lelaki tua bijak dan pendeta peramal bernama Khana Chuyma. Pada saat itu, para penakluk Spanyol tiba di Bolivia saat ini dan, untuk mencari emas, menodai kuil dan menaklukkan penduduk asli di beberapa daerah.

Untuk mencegah emas suci Matahari jatuh ke tangan penjajah, Khana Chuyma menyembunyikannya di suatu tempat di tepi danau dan, setiap hari, memanjat menara pengawas untuk melihat apakah pasukan Pizarro mendekat. Itulah yang terjadi pada suatu hari, melihat mereka datang dari kejauhan dan, tanpa membuang waktu sedetik pun, imam itu melemparkan semua harta itu ke kedalaman air.

Ketika para penakluk tiba dan mengetahui bahwa pendeta telah menyembunyikan harta itu, mereka membakarnya untuk memaksanya mengakui keberadaan barang rampasan yang begitu berharga, tetapi Khana Chuyma dengan tabah menanggung siksaan dan, seperti orang suci Andes sejati, tidak mengucapkan sepatah kata pun. kata untuk melindungi persembahan berharga bagi para dewa.

Lelah menyiksanya, algojo menyerah dan meninggalkannya sekarat di lapangan ketika mereka melihat bahwa tidak ada gunanya melanjutkan penderitaan karena dia tidak akan mengaku. Di tengah penderitaannya yang menyakitkan, pendeta itu mendapat penglihatan pada malam yang sama: Dewa Matahari Inti menampakkan diri kepadanya, bersinar di balik gunung dan mengatakan kepadanya:

Anakku, pengorbanan heroikmu untuk menyelamatkan persembahan suci pantas untuk dihargai. Tanyakan kepada saya apa yang Anda inginkan, apa yang paling Anda sukai, karena apa pun yang Anda inginkan akan diberikan kepada Anda.

Khana Chuyma menjawab: Ya Tuhan, apa lagi yang bisa saya minta dari Anda di saat berkabung dan kekalahan ini selain penebusan ras saya dan pengusiran para penjajah?

Matahari menjawab: Saya minta maaf untuk memberi tahu Anda bahwa apa yang Anda minta dari saya sudah tidak mungkin.

Kekuatanku melawan penyusup tidak lagi berharga. Tuhanmu telah mengalahkanku dan aku juga harus melarikan diri untuk bersembunyi dalam misteri waktu.

Tapi pertama-tama saya ingin memberi Anda sesuatu yang ada di dalam fakultas saya. Pendeta itu berkata:

Jika sudah tidak mungkin untuk mengembalikan kebebasan kepada orang-orang saya, ayah saya, ketika kami pergi, saya meminta Anda untuk sesuatu yang akan membantu mereka menanggung perbudakan dan kesulitan yang menunggu mereka. Saya tidak emas, atau kekayaan karena saya tahu bahwa penjajah akan merebutnya penuh keserakahan.

Saya meminta Anda untuk penghiburan rahasia yang memberi saya kekuatan untuk menanggung kesulitan dan penghinaan yang akan dikenakan oleh para penakluk kepada kita. Dewa Inti mengabulkan keinginan pendeta yang begitu mulia dan murah hati dengan menjawab:

Saya memberikan Anda. Lihat sekeliling.

Apakah Anda melihat tanaman dengan daun hijau dan lonjong yang baru saja bertunas? Beri tahu orang-orang Anda untuk membudidayakannya, dengan sangat hati-hati, dan tanpa melukai batangnya, petik daunnya, keringkan, dan kunyah setelah itu. Jusnya adalah balsem dari penderitaan yang akan datang.

Dewa memberi tahu Khana Chuyma bahwa daun ini adalah obat untuk menghilangkan rasa lapar dan dingin, kesulitan jalan, penghinaan takdir. Dia mengatakan kepadanya bahwa tanaman kokalah yang akan membantu mereka bertahan hidup di masa-masa pahit seperti itu, dan bahwa membuang segenggam daunnya secara acak akan mengungkap misteri takdir.

Daun-daun ini disediakan untuk penduduk asli untuk memberi mereka kesehatan, kekuatan dan kehidupan, dan sama sekali dilarang untuk para penakluk. Jika seorang penyerbu mencoba menggigit daun itu, daun itu akan terasa sangat pahit di mulutnya, dengan rasa yang menjijikkan dan mesum sehingga satu-satunya hal yang akan dia dapatkan dengan itu adalah keburukan, rasa sakit dan penderitaan.

Tanaman koka adalah tanaman suci masyarakat adat Bolivia, mereka yang selamat dari penaklukan.