10 Legenda Mesir Terbaik, dan Penjelasannya

Mesir. Bersama dengan Yunani dan Romawi, mungkin peradaban dunia kuno yang paling terkenal dan telah menghasilkan daya tarik terbesar di wilayah yang mengelilingi Laut Mediterania.

Tanah firaun dan mumi, orang Mesir menikmati berbagai mitos dan legenda kuno yang besar dan yang berusaha menjelaskan pandangan dunia tentang kerajaan yang pernah kuat di tepi sungai Nil. Itulah sebabnya sepanjang artikel ini, kami akan jelajahi keistimewaan orang-orang ini melalui pilihan singkat legenda Mesir.

Artikel terkait: ” 10 legenda Tiongkok terbaik (dan artinya) “

Selusin legenda Mesir

Di bawah ini kami menawarkan kepada Anda serangkaian sepuluh cerita indah dari peradaban Mesir, yang memungkinkan kami untuk secara singkat memvisualisasikan simbolisme, nilai, dan cara mendekati realitas orang dan budaya tersebut.

1. Mitos penciptaan

Seperti budaya lain, orang Mesir juga memiliki versinya sendiri tentang penciptaan alam semesta dan dunia tempat kita hidup. Faktanya, ada tiga versi yang diketahui tergantung pada kota yang melahirkannya dan dewa yang disembahnya. Salah satunya adalah Iunu, yang kemudian dikenal sebagai Heliopolis, yang dikenal sebagai kota tempat pemujaan dewa Ra muncul dan berjaya sebagai dewa primordial.

Legenda mengatakan bahwa pada awalnya hanya ada lautan luas dan tak terbatas bernama Nun, yang tetap tidak bergerak dan benar-benar tertidur. Baik langit maupun bumi, baik tumbuhan maupun hewan maupun manusia tidak ada. Hanya Nun, yang berisi semua unsur yang mungkin. Tapi suatu hari, dunia menjadi sadar akan dirinya sendiri dan situasinya, memberi dirinya nama Ra. Ini akan menjadi dewa pertama, yang pada awalnya sendirian di tengah lautan. Tapi sedikit demi sedikit dia mulai menciptakan: nafasnya akan menjadi dewa Shu, udara, dan air liurnya menjadi dewa kelembaban Tefnut.

Dia kemudian menciptakan sebuah pulau atau tanah untuk beristirahat, yang dia sebut Mesir, dan ketika itu lahir dari air, dia memutuskan untuk membuat Sungai Nil untuk memberinya makan. Dengan unsur-unsur lautan luas Ra menciptakan makhluk hidup yang berbeda.

Shu dan Tefnut, di titik lain di Biarawati, memiliki anak, dewa Geb Bumi, dan Nut, Dewa Surga. Kedua putranya berhubungan seks dan ayah mereka Shu, cemburu, memutuskan untuk memisahkan mereka dengan memegang yang pertama di bawah kakinya dan yang kedua di kepalanya. Dari penyatuan kedua dewa, bintang-bintang dan dewa-dewa lainnya akan lahir.

Selesai ciptaannya, dewa Ra mengirim salah satu matanya untuk mencari keturunannya, tetapi mata tersebut akan ditemukan ketika dewa telah menumbuhkan yang baru. Putus asa, mata mulai menangis, menciptakan air mata untuk manusia pertama. Dewa Ra, melihat rasa sakitnya, meletakkannya di dahinya: Matahari telah diciptakan.

Mungkin Anda tertarik: ” 25 dewa Mesir (biografi, kepribadian, dan warisan) “

2. Legenda Sinuhe

Legenda lain dari orang Mesir ditemukan dalam legenda Sinuhé, di mana kita diberitahu tentang ketakutan akan penghakiman dan kecurigaan dan keinginan untuk kembali ke rumah.

Legenda mengatakan bahwa Firaun Amenemhet dibunuh oleh sebuah plot oleh para pelayannya, putra sulungnya dan kemungkinan besar penerusnya tidak hadir karena ia berada di ketentaraan ketika kematiannya terjadi. Sebelum kematian firaun, utusan dikirim untuk mencarinya.

Salah satu orang kepercayaan firaun adalah Sinuhé, yang tidak tahu rencana yang mengakhiri hidup tuannya sampai dia mendengar salah satu utusan menceritakan penyebab kematian salah satu putra Amenemhat. Takut dan percaya bahwa meskipun tidak ada hubungannya dengan itu, dia akan dituduh sebagai kaki tangan, dia membuat keputusan untuk melarikan diri dan meninggalkan negara itu.

Sinuhé meninggalkan negara itu dan pergi ke padang pasir, di mana dia menghabiskan berhari-hari kehilangan energinya sampai pingsan. Ketika dia bangun, dia menemukan dirinya dikelilingi oleh orang-orang Badui, yang merawatnya. Raja mereka, Amunenshi, menawarkannya untuk tinggal bersama mereka setelah menjelaskan situasinya. Raja menawarinya tangan putrinya, dengan siapa Sinuhé menikah dan memiliki anak, serta tanah. Dia mencapai kekayaan dan ketenaran yang luar biasa, juga mencapai pangkat jenderal dan bahkan membintangi konflik dengan salah satu pejuang terbaik di daerah yang menantangnya, berhasil mengalahkannya berkat kelicikannya yang hebat.

Namun, seiring bertambahnya usia Sinuhé, dia semakin merindukan Mesir, sering berdoa agar dia bisa kembali dan mati di sana. Sesostris I, putra tertua dari firaun yang terbunuh, sekarang memerintah di negara asalnya, setelah beberapa tahun berjuang keras dengan saudara-saudaranya untuk mendapatkan dan mempertahankan kekuasaan. Firaun baru diberitahu tentang situasi mantan orang kepercayaan ayahnya, dan memanggilnya ke hadapannya untuk menunjukkan bahwa dia dapat kembali dan bahwa dia tahu bahwa dia tidak bersalah.

Senang dan setelah membagikan barang-barangnya di antara keturunannya, Sinuhé kembali ke Mesir untuk diterima oleh firaun, yang menjadikannya penasihatnya dan memberinya rumah yang layak untuk seorang pangeran, serta sebuah makam di antara anggota keluarga kerajaan. Sinuhé menghabiskan sisa hidupnya dalam pelayanannya, mampu memenuhi keinginannya untuk mati di negara asalnya dan dengan penuh kehormatan.

3. Legenda Isis dan tujuh kalajengking

Rasa syukur, keramahan, kasih sayang, dan rasa hormat adalah unsur yang juga hadir dalam budaya dan mitologi Mesir, seperti yang dapat kita lihat dalam legenda Isis dan tujuh kalajengking.

Legenda mengatakan bahwa dewa Seth sangat iri pada saudaranya Osiris, yang menikah dengan dewi Isis dan akan memiliki seorang putra bersamanya, Horus. Seth, diliputi kebencian dan kemarahan, mencoba memisahkannya, dan menangkap serta memenjarakan Isis dan Horus untuk mencelakai saudaranya.

Melihat situasi tersebut, dewa kebijaksanaan Thoth memutuskan untuk membantu mereka, mengirimkan tujuh kalajengking bernama Tefen, Befen, Mestat, Matet, Petet, Mestefef dan Tetet untuk membantu mereka untuk melindungi mereka. Isis dan Horus melarikan diri, diikuti oleh pelindung mereka, dan memulai penerbangan panjang sampai mereka mencapai kota Per-sui. Di sana mereka menemukan Usert, seorang wanita dengan posisi yang baik dan kekayaan besar, kepada siapa dia meminta bantuan dan perlindungannya. Namun Usert, melihat kehadiran tujuh kalajengking dan takut akan serangan mereka, menutup pintu dewi dan putranya.

Isis dan Horus melanjutkan perjalanan mereka, kelelahan, sampai akhirnya mereka menemukan seorang wanita miskin yang, meskipun ada kalajengking, menerima para dewa dan mendapatkan bantuan dan keramahan mereka. Dengan keamanan lingkungan mereka, kalajengking memutuskan untuk membalas dendam pada Usert karena menolak bantuan Isis. Pada malam hari, ketujuh orang itu mengumpulkan racun mereka di ekor Tefen. Ini memasuki rumah wanita itu dan menyengat putranya, menyebabkan dia menjadi sakit parah karena racun. Selain itu, dia menyebabkan kebakaran.

Usert mencari bantuan, dalam keputusasaan penuh pada keadaan si kecilnya. Permohonannya mencapai Isis, yang, melihat bahwa anak itu tidak bersalah dan bersimpati dengan penderitaan Usert, datang membantunya. Dengan bantuan sihirnya yang kuat, langit terbuka dan hujan turun yang memadamkan api, dan kemudian memerintahkan racun untuk meninggalkan tubuh anak di bawah umur. Putra Usert sembuh dan pulih. Wanita itu, malu dan sangat bersyukur, memberikan kekayaannya kepada dewi dan wanita malang yang telah membantunya.

4. Pasukan Cambyses yang Hilang II

Beberapa legenda Mesir mengacu pada hilangnya tentara musuh yang berani menyerang tanah kekaisaran. Salah satunya menceritakan secara khusus tentang pasukan Cambyses II yang hilang, yang benar-benar ada dan juga di kehidupan nyata akhirnya menghilang (hilangnya tetap menjadi misteri, meskipun ada spekulasi tentang penyebab yang berbeda).

Legenda mengatakan bahwa raja Persia Cambyses II bermaksud menaklukkan
Mesir. Namun, oracle dari wilayah Siwa meramalkan bahwa jika raja mencoba untuk menaklukkan wilayah itu, dia akan dikutuk, sesuatu yang membuat Persia memutuskan untuk berbaris melalui Gurun Putih untuk menaklukkan dan menghancurkan oracle dan menyerbu oasis Siwa.Siwa. Raja Cambyses mengirim total lima puluh ribu orang untuk tugas ini.

Namun, tentara tidak pernah mencapai tujuannya, menghilang saat melewati padang pasir. Salah satu versi legenda ini memberitahu kita bahwa jin gurun mengubah mereka menjadi formasi batuan aneh yang dapat dilihat di Gurun Putih, sementara sumber lain menunjukkan bahwa badai pasir besar menyebabkan hilangnya mereka.

5. Firaun Dyoser dan banjir Nil

Sungai Nil selalu menjadi sumber utama air dan kehidupan di wilayah Kekaisaran Mesir, menyediakan sebagian besar air tawar di wilayah tersebut. Itulah sebabnya setiap perubahan yang menyebabkan kekurangan air akan menjadi bahaya besar, dan sebaliknya banjir sungai diterima sebagai berkah. Itulah sebabnya legenda berikut ada.

Legenda mengatakan bahwa orang-orang Mesir telah jatuh ke dalam aib besar dan menderita kesulitan serius karena Sungai Nil tidak memiliki cukup air untuk mengairi ladang, sesuatu yang memiliki konsekuensi munculnya kelaparan dan keputusasaan yang progresif. Firaun Djoser, sangat prihatin, berkonsultasi dengan penasihatnya Imhotep yang agung mengenai solusi yang mungkin untuk mengatasi masalah air dan memintanya untuk membantunya menemukan solusi.

Konselor dan penyihir kemudian pergi ke kuil dewa kebijaksanaan, Thoth, menyelidiki kitab-kitab suci, dan setelah itu dia kembali ke firaun. Dia mengatakan kepadanya bahwa sumber sungai berada di antara dua gua di Pulau Elephantine, di mana cahaya yang memunculkan makhluk hidup di dunia juga muncul. Kedua gua dijaga oleh dewa Jnum, yang dengan kakinya menahan aliran air dari Sungai Nil, menciptakan semua makhluk dan membuat gandum dan mineral tumbuh.

Firaun pergi ke pulau itu dan berdoa dan memohon kepada dewa, tanpa mendapatkan jawaban, sampai akhirnya dia tertidur. Selama tidurnya, dewa menampakkan diri kepadanya dan menanyakan alasan penderitaannya. Firaun menunjukkan ketakutannya terhadap rakyatnya dan kekurangan air dan makanan, yang ditunjukkan oleh dewa bahwa dia marah karena kurangnya pembangunan dan perbaikan kuil meskipun banyak hadiah dan bahan yang dia berikan. Setelah mengatakan ini, dewa Jnum memutuskan untuk membuka pintu ke perairan sungai, yang tidur dalam bentuk ular di bawah sandalnya. Firaun berjanji untuk membangunkannya sebuah kuil di pulau yang sama. Akhirnya dewa melepaskan ular itu, dan dengan itu datanglah banjir besar sungai.

Setelah bangun, firaun dapat mengamati bahwa air sungai telah sangat meningkatkan penyebabnya, selain fakta bahwa di kakinya ada meja dengan doa kepada dewa Jnum yang nantinya akan diukir di kuil itu. , seperti yang dijanjikan, dia akan membangun nanti.

6. Nama rahasia Ra

Salah satu karakteristik yang relevan dari budaya Mesir adalah pentingnya nama yang diberikan, yang menurut kepercayaan orang memberikan kekuatan besar atas orang tersebut dan memungkinkan untuk memahami bagian dalam dari makhluk tersebut. Faktanya, saat lahir seseorang diberi hingga tiga nama, hanya satu dari mereka yang dibagikan di tingkat publik. Salah satu legenda diarahkan justru untuk membicarakan nama rahasia salah satu dewa utama Mesir: Ra.

Legenda mengatakan bahwa pada satu kesempatan ketika dewa tua Ra mulai kehilangan kekuatan dan kemampuannya, para dewa lainnya mulai mengingini kekuatannya. Dewa itu memiliki banyak nama, tetapi ada satu yang tidak diketahui siapa pun dan darinya dia mendapatkan sebagian besar kekuatannya. Dewi Isis ingin tahu nama ini, karena dia menginginkan tahta dan hadiah Ra untuk calon putranya, Horus.

Dalam kebijaksanaannya sang dewi menyusun rencana untuk mengetahui nama tersebut, rahasia dan nama sebenarnya dari dewa tersebut. Dia mulai mengumpulkan air liur Ra dan dengan mencampurkannya dengan tanah, sang dewi memunculkan kobra pertama, untuk kemudian meluncurkannya di jalan ayahnya.

Kobra itu menggigit dan meracuni Ra, sebelum Isis menawarkan untuk menyembuhkannya dengan imbalan dia memberitahunya nama asli dan rahasianya (bahkan tersembunyi dari para dewa sendiri). Dewa setuju dengan syarat Isis bersumpah untuk tidak mengungkapkannya kepada siapa pun selain Horus, sesuatu yang dia setujui dan setelah itu dia membuat racun keluar dari dewa dan dia pulih. Ra berbagi nama aslinya dengan dia dan putranya, sehingga memberi mereka kekuatan besar dan tahta masa depan Mesir.

7. Tujuh Pembenci

Hathor dinamai salah satu dewa paling terkenal dari jajaran Mesir, yang dianggap sebagai dewa cinta dan kegembiraan serta musik dan tarian. Dan salah satu legenda Mesir yang akan kita komentari berkaitan dengan tujuh putrinya, yang meramalkan dan memperingatkan nasib bayi yang baru lahir dan yang membintangi sebuah cerita di mana kita dapat mengamati kepercayaan orang Mesir pada kekuatan a takdir yang telah ditetapkan sebelumnya yang tidak dapat diubah meskipun tindakannya sendiri.

Legenda mengatakan bahwa pernah ada seorang firaun dan pasangannya yang telah menunggu lama untuk mengandung seorang anak, tanpa hasil. Setelah bertahun-tahun berdoa dan berusaha, para dewa memutuskan untuk memberikan mereka seorang anak. Ketika tujuh Hathor lahir, mereka bergegas memberi tahu orang tua mereka tentang masa depan yang menanti bayi itu. Namun, mereka meramalkan bahwa bocah itu akan mati selama masa mudanya di tangan binatang buas yang mengerikan: anjing, buaya, atau ular.

Untuk mencoba menghindari tujuan ini, firaun membangun sebuah istana terpencil untuk menjaga putranya sepanjang pertumbuhannya, sesuatu yang ketika si kecil tumbuh ia lihat sebagai sesuatu yang mirip dengan penjara. Pangeran meminta ayahnya untuk mengabulkan keinginannya untuk memiliki seekor anjing, yang, meskipun dengan beberapa keengganan, dia akhirnya menyerah, berpikir bahwa itu tidak dapat menimbulkan bahaya besar.

Tetapi meskipun anjing dan pangeran menjadi terikat dan mempertahankan hubungan emosional yang dekat, pemuda itu harus pergi ke dunia dan akhirnya melarikan diri dari istana dengan hewan itu. Mereka pergi ke kota yang tidak dikenal, di mana pangeran bertemu Putri Naharin. Putri ini juga dikurung oleh ayahnya sendiri, yang hanya akan membiarkannya keluar jika seseorang berhasil melompat ke arahnya. Sang pangeran berhasil, dan pada waktunya berhasil menikahi putri tersebut dan menceritakan ramalan para dewi padanya.

Sang putri mendedikasikan dirinya sejak saat itu untuk merawat dan melindungi pangeran dari takdirnya. Suatu hari dia berhasil membunuh seekor ular yang mencoba membunuhnya, setelah itu diberikan kepada anjing itu sebagai makanan. Namun tak lama kemudian, anjing itu mulai berubah dan menjadi agresif, menyerang pemiliknya. Pemuda itu melompat ke perairan sungai untuk menyelamatkan diri.

Di dalamnya dia ketika seekor buaya besar muncul di perairan, tetapi untungnya bagi pangeran ini sudah tua dan kelelahan, setuju untuk tidak melahapnya jika dia membantunya mengalahkan air. Setelah itu, pemuda itu muncul ke permukaan, diserang lagi oleh anjing itu dan harus membunuhnya untuk membela diri. Pangeran, melihat anjing itu mati dan menghuni ular dan buaya, mengira dirinya aman. Namun, ketika dia sedang merayakan, ular itu keluar dari mayat anjing itu dan menggigitnya, membunuhnya dengan racunnya seperti yang diperkirakan.

8. Kematian Osiris

Mungkin salah satu mitos Mesir Kuno yang paling terkenal adalah pembunuhan Osiris, kebangkitannya dan kelahiran Horus, yang menceritakan tentang masalah keluarga dan pembunuhan saudara sebagai instrumen untuk mencapai kekuasaan, di samping konflik antara ketertiban dan kekacauan.

Mitos memberitahu kita bahwa Osiris awalnya gubernur wilayah Mesir, menjadi putra tertua Nut dan Geb. Saudaranya Seth memiliki kebencian dan dendam yang besar terhadapnya, menurut beberapa versi karena telah berhubungan seks dengan pasangannya Nephthys, dan memutuskan untuk mengambil nyawanya
. Suatu hari, di sebuah pesta, Seth membawa peti mati yang akan tinggal bersama orang yang cocok di dalamnya, karena hanya Osiris yang muat di dalamnya. Setelah memasuki sarkofagus, Seth mengurungnya dan melemparkannya ke sungai, di mana dia meninggal.

Istri Osiris, Isis, berangkat untuk mengambil tubuh, yang ditanggapi Seth dengan memotong-motong dan memisahkan berbagai bagiannya. Seth, sebelum kematian saudaranya, mengambil alih kekuasaan. Isis, dengan bantuan dewa lain, berhasil menyatukan kembali semua atau hampir semua bagian tubuh suaminya dan setelah membuatnya menjadi mumi, dia kemudian menghidupkannya kembali. Setelah itu dia bersetubuh dengan suaminya, sebuah persatuan yang akan menyebabkan kelahiran Horus. Kembalinya Osiris ke kehidupan akan membawa perubahan: dia akan berubah dari dewa kehidupan menjadi dewa yang terkait dengan kehidupan abadi dan pelestarian serta bimbingan orang mati di alam baka.

Demikian juga, putranya Horus dan saudaranya Seth juga akan berjuang untuk tahta selama bertahun-tahun, dengan banyak konflik di mana keduanya terluka dan menjadi pemenang Horus ini, yang akan mendapatkan warisan ayahnya.

9. Legenda asal usul penanggalan Mesir

Peradaban Mesir telah memiliki kalender yang terdiri dari total 365 hari, yang merupakan protagonis dari mitos dan legenda Mesir besar lainnya yang sedang kita bahas dalam artikel ini.

Legenda mengatakan bahwa pada awalnya tahun hanya terdiri dari 360 hari. Pada saat penciptaan ketika Ra memerintah, cucu perempuannya Nut dinubuatkan untuk berhubungan badan dengan Geb, yang menurut ramalan itu akan menghasilkan seorang putra yang akan merebut kekuasaan darinya. Wanita muda itu sudah hamil, jadi untuk menghindarinya, Ra mengutuk Nut, sehingga dia tidak bisa punya anak setiap hari sepanjang tahun. Dewa itu putus asa, tetapi dewa Thoth datang membantunya, yang menemukan metode sehingga dia bisa melakukannya.

Thoth pergi ke dewa bulan Khonsu, dengan siapa dia mulai bermain dengan bertaruh waktu dan cahaya bulan. Thoth menang dalam beberapa kesempatan, jadi sepanjang permainan ia berhasil membeli cukup waktu untuk membuat lima hari. Hari-hari ini, yang bukan bagian dari tahun, dapat digunakan oleh Nut untuk melahirkan anak-anaknya. Maka sang dewi mampu melahirkan Osiris, Seth, Isis dan Nephthys, di mana Osiris akan mencapai posisi ayahnya.

10. Kisah Petani yang Fasih

Ada juga beberapa legenda atau cerita yang berbicara kepada kita dari sudut pandang bukan dewa dan firaun, tetapi dari orang biasa dan petani. Salah satunya adalah kisah tentang petani yang fasih, sebuah kisah yang muncul pada awal Kerajaan Tengah.

Legenda mengatakan bahwa pernah ada seorang petani miskin, jujur dan pekerja keras, yang tinggal bersama keluarganya di oasis garam. Petani tersebut perlu sering bepergian untuk menjual produk yang berbeda, dan dalam salah satu perjalanannya ke pasar, seorang letnan di daerah itu memperingatkannya untuk tidak melewati tanah miliknya. Sementara kedua pria itu membahas hewan yang mengangkut barang, mereka makan makanan dari tanah letnan, yang menggunakannya sebagai alasan untuk menyimpan hewan dan barang yang mereka bawa.

Mengingat hal ini, petani pergi ke kota Heliopolis, di mana perwakilan Firaun Rensi bermarkas pada waktu itu. Di sana petani itu menjelaskan kepadanya apa yang telah terjadi dan memprotes dengan penuh semangat dan dengan fasih menentang korupsi yang ditunjukkan oleh letnan itu. Cara dia mengungkapkan dirinya menarik perhatian Rensi dan firaun, memperpanjang kasus secara berlebihan untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin dari pria itu, serta minat yang ditimbulkan oleh pidatonya.

Akhirnya, diputuskan untuk melakukan keadilan, memastikan bahwa harta miliknya dikembalikan kepadanya dan bahwa, di samping itu, letnan menjadi budaknya dan barang-barangnya juga menjadi milik petani.

Posts Terkait