10 fakta psikologis yang mengejutkan tentang perasaan dan emosi

Manusia adalah makhluk emosional, dan karena alasan itu kita bisa terlihat tidak rasional dalam beberapa kesempatan. Bahkan, bagian paling emosional kita bahkan memengaruhi kita saat membuat keputusan penting.

Antonio Damasio sudah mengatakannya: emosi adalah unsur penting dalam hampir semua keputusan yang kita buat. Yang benar adalah bahwa emosi dan perasaan yang kuat mampu menggerakkan dunia.

Oleh karena itu, posting hari ini didedikasikan untuk topik ini

10 fakta psikologis tentang perasaan dan emosi manusia

1. Tanpa disadari, kita terpengaruh oleh suasana hati orang lain

Hampir tanpa disadari, kita sangat terpengaruh oleh suasana hati orang lain.

Para ahli menyebut fenomena ini “penularan emosional”. Ini adalah proses alami di mana neuron cermin berpartisipasi, dan yang memungkinkan kita untuk mencerminkan emosi orang lain, seperti yang disimpulkan oleh penelitian Ginger Blume yang dilakukan pada tahun 2007.

2.

Rasa sakit emosional menyakitkan seperti cinta fisik.

Dalam beberapa tahun terakhir, studi neuroimaging telah menunjukkan bahwa daerah yang terlibat dalam pemrosesan nyeri fisik tumpang tindih dengan yang terkait dengan nyeri emosional dan tekanan sosial (Jaffe, 2013).

3. Ada phobia jatuh cinta : Philophobia

Takut jatuh cinta disebut Philophobia.

Kondisi ini merupakan bagian dari gangguan kecemasan dan mempengaruhi kehidupan sosial dan emosional orang yang menderitanya. Dalam kasus yang parah, philophobia mungkin tidak hanya menghindari cinta potensial, tetapi juga dapat berhenti berhubungan dengan rekan kerja, tetangga, teman dan keluarga.

  • Untuk mempelajari lebih lanjut tentang gangguan ini, Anda dapat mengunjungi artikel kami : œ Philophobia atau takut jatuh cinta

4. Saat kita berpelukan, kita melepaskan oksitosin

Tahukah Anda mengapa pelukan terasa begitu nikmat? Karena saat kita berpelukan, kita melepaskan hormon yang disebut oksitosin.

Hormon ini sangat penting dalam pembentukan kepercayaan dan memiliki peran penting dalam interaksi sosial.Reptil melepaskan oksitosin selama hubungan seksual, tetapi mamalia memproduksinya sepanjang waktu. Inilah sebabnya mengapa reptil menjauh dari reptil lain kecuali saat kawin, sementara mamalia membentuk ikatan dengan kerabat, tandu, atau kawanan.

5.

Pengalaman sehari-hari yang berbeda dapat menguras kapasitas seseorang untuk menahan godaan moral

Apakah kita selalu bertindak sama ketika menghadapi godaan? Tampaknya tidak demikian. Satu studi (Kouchaki, 2013) mengklaim bahwa orang cenderung memiliki kontrol diri yang lebih sedikit ketika mereka lelah.

Di sisi lain, penelitian lain menyimpulkan bahwa orang memiliki kontrol diri yang kurang seiring berjalannya hari kerja (Barnes et al. 2014).

Hasil ini mungkin terkait dengan penelitian lain, dari Florida State University, yang mengklaim bahwa mengembalikan glukosa ke tingkat yang optimal sering meningkatkan pengendalian diri. Dan ternyata pada tahun 2009, Fakultas Kedokteran Universitas Stanford menemukan bahwa ritme sirkadian berhubungan langsung dengan mekanisme yang memproses gula darah.

Oleh karena itu, kelelahan dapat dikaitkan dengan penurunan kemauan dalam menghadapi godaan amoral. Ini bisa terjadi dalam dua cara.

Artinya, orang akan cenderung berperilaku maksiat ketika sedang lelah karena kurangnya pengendalian diri. Tetapi kurangnya pengendalian diri juga dapat mempengaruhi orang, menyebabkan mereka lengah dan menyerah pada godaan yang tidak bermoral.

6.

Desensitisasi emosional orang tua bisa berdampak buruk bagi anak-anak

Desensitisasi didefinisikan sebagai penurunan respons emosional terhadap stimulus negatif atau permusuhan setelah terpapar berulang kali. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, ditunjukkan bahwa ketika orang tua menjadi tidak peka tentang kekerasan dan seks dalam film, mereka menjadi lebih permisif tentang paparan anak-anak mereka terhadap jenis film ini (Romer, 2014).

7.

Cokelat adalah obat cinta

Cokelat telah dianggap sebagai afrodisiak, tetapi juga disebut sebagai obat cinta. Dan bukan karena kita terbiasa memberikan coklat beserta beberapa bunga untuk menunjukkan cinta kepada pasangan kita.

Tapi lalu apa alasannya? Nah, cokelat mengandung tryptophan, bahan kimia yang membantu memproduksi serotonin, neurotransmitter yang berhubungan dengan kebahagiaan, dan memainkan peran penting dalam suasana hati, kesejahteraan emosional dan keseimbangan yang tepat antara nafsu makan dan tidur. Selain itu, cokelat juga mengandung phenylethylamine, neurotransmitter yang terlibat dalam mendorong ketertarikan, dan merangsang area otak yang berhubungan dengan kesenangan.

Saat patah hati, kadar kedua zat ini menurun. Karena alasan ini, ketika pasangan yang sentimental meninggalkan kita, kita mengisi diri kita dengan cokelat untuk menutupi kekurangan ini.

8.

Ilmu psikologi menegaskan bahwa emosi adalah empat dan bukan enam

Sejak psikolog Amerika Paul Ekman pertama kali mengusulkan bahwa ada total enam emosi dasar, ini telah menjadi kepercayaan populer. Menurut Ekman, emosi itu adalah: sedih, bahagia, takut, marah, terkejut, dan jijik.

Sekarang, sebuah penelitian yang diterbitkan di Current Biology dan dilakukan oleh para peneliti di Universitas Glasgow, Inggris, menegaskan bahwa ada 4 emosi dasar.

  • Untuk mempelajari lebih lanjut tentang penelitian ini, dalam artikel ini oleh psikolog Bertrand Regader kami menjelaskannya kepada Anda: œ Studi menunjukkan bahwa ada empat emosi dasar, dan bukan enam seperti yang diyakini

9. Neuron cermin terkait dengan empati

Neuron cermin adalah kunci untuk harmonisasi individu dengan lingkungan, karena mereka memungkinkan kita untuk menangkap emosi orang lain, tidak melalui penalaran konseptual tetapi melalui pengalaman langsung.

Alasan mengapa Anda tersipu ketika Anda melihat seseorang ketika mereka sedang dipermalukan, atau bahwa Anda mengidentifikasi dengan seseorang ketika mereka menangis, adalah karena neuron cermin. Ramachandran menyatakan bahwa neuron ini memberi kita kemampuan untuk berempati, yaitu membuat kita merasakan apa yang orang lain rasakan.

10.

Tertawa dan humor adalah salah satu bentuk terapi

banyak jenis terapi psikologis yang ada. Salah satunya adalah terapi tawa, sebuah terapi alternatif yang terdiri dari menciptakan situasi yang mendorong tawa dan humor.

Dengan cara ini adalah mungkin untuk meredakan ketegangan fisik dan emosional. Manfaat terapi tawa sangat banyak.

  • Untuk mempelajari lebih lanjut tentang bentuk terapi ini, Anda cukup mengklik tautan ini: œ Terapi tawa: manfaat psikologis dari tawa

Referensi bibliografi:

  • Gadenne, V. (2006).

    Filsafat psikologi. Spanyol: Penggembala.

  • Papalia, D. & Wendkos, S.

    (1992). Psikologi.

    Meksiko: McGraw-Hill

  • Triglia, Adrian; Regader, Bertrand; Garcia -Allen, Jonathan (2016). Secara psikologis.

    berbayar.