10 contoh sinkretisme agama (jelaskan)

Sepanjang sejarah ada banyak agama dan, pada kenyataannya, banyak dari mereka masih ada sampai sekarang. Ketika mereka tumbuh, agama-agama ini tidak dapat menghindari menjalin kontak dengan yang lain dan, jauh dari memaksakan diri, mereka telah menggabungkan beberapa ritus mereka untuk menciptakan keyakinan atau kepercayaan yang sama sekali baru.

Ada banyak contoh sinkretisme agama dan, pada kenyataannya, kita dapat mengatakan bahwa hampir semua agama saat ini adalah hasil dari menyatukan, menggabungkan, dan memodifikasi ritual leluhur mereka. Mari kita lihat beberapa contoh.

  • Artikel terkait: “Asal usul agama: bagaimana kemunculannya dan mengapa?”

10 contoh sinkretisme agama, dan pengaruhnya

Sebelum melihat contoh-contoh sinkretisme agama, terlebih dahulu kita harus memahami apa yang dimaksud. Sinkretisme berasal dari bahasa Yunani “synkretismos” (“syn”, “dengan”; “kriti”, “Kreta”; dan “ismos”, “doktrin”) dan merupakan fenomena di mana karakteristik dua atau lebih budaya digabungkan, masyarakat , ideologi atau keyakinan. Kata ini berasal dari sebuah cerita yang diceritakan oleh Plutarch yang mengatakan bahwa, di masa perang, penduduk pulau Kreta mengesampingkan perbedaan mereka untuk bergabung dan mengusir penjajah.

Sinkretisme biasanya terjadi dalam situasi konflik di mana penyatuan dua cara memahami dunia menghasilkan cara baru yang menghormati kepercayaan asli, meskipun mungkin bertentangan dalam banyak hal. Alih-alih memaksakan satu budaya di atas yang lain, keduanya berkontribusi untuk menciptakan budaya baru. Di bidang agama, yang terjadi adalah dua akidah agama berubah dan menciptakan persamaan, mempersatukan pemeluknya.

1. Santo Tomas de Chichicastenango

Di Guatemala ada Gereja Santo Tomás de Chichicastenango, salah satu dari sedikit kuil Katolik di dunia di mana ritus agama lain diperbolehkan baik di dalam maupun di luar: agama Maya kuno. Legenda mengatakan bahwa pada pertengahan abad ke-18, Pastor Francisco Ximénez menemukan sebuah manuskrip yang sangat berharga di dalam kuil, sangat penting dalam sejarah bahasa Quiche: Popol Vuh, “Alkitab” Maya.

Pastor Ximénez membaca naskah di dalam gereja dan, sejak saat itu, penduduk asli keturunan Maya dapat mempraktekkan agama yang menggabungkan aspek kultus Katolik dengan orang Maya, menjadi contoh nyata sinkretisme agama. Lilin warna-warni, asap dupa, kelopak bunga, dan brandy tidak bisa dilewatkan begitu saja.

2. Dewa Serapis

Orang Yunani kuno menjalin kontak dengan Mesir Kuno, dan karena kedua budaya tersebut bersifat politeistik, mereka mau tidak mau membandingkan dewa-dewa Hellenik dengan dewa-dewa Afrika Utara. Seiring waktu, Yunani Kuno menaklukkan Mesir dan para penakluk di bawah komando Ptolemy I membuat keputusan untuk menggabungkan agama Yunani dengan Mesir.

Dengan demikian, para penakluk memutuskan untuk menghubungkan dewa Mesir Osiris dengan lembu Yunani Apis karena mengetahui tradisi Mesir berdoa kepada dewa-dewa dengan wajah binatang. Dari kombinasi ini muncul dewa Serapis Yunani-Mesir, yang menjadi dewa resmi di kedua budaya tersebut. Gambar yang dibuat oleh orang Yunani melayani orang Yunani dan Mesir, karena itu adalah dewa dengan wajah ganda: manusia dan lembu.

3. Reformasi Protestan

Sinkretisme bukanlah fenomena yang sangat sering terjadi dalam Kekristenan sampai Reformasi Protestan. Pada saat inilah kita dapat menyebutkan beberapa upaya untuk menggabungkan ciri-ciri Kristen dengan benar dengan ciri-ciri agama dan budaya klasik lainnya, seperti kasus Erasmus dari Rotterdam ketika membaca tentang Plutarch. Sinkretisme juga merupakan aspek yang sangat penting di pihak Neoplatonis, seperti Marsilio Ficino, yang mencoba mereformasi ajaran Gereja Katolik Roma.

4. Agama Afrika-Amerika

Katolik di Karibia dan Amerika Tengah dan Selatan telah mengintegrasikan banyak unsur dari penduduk asli pra-Columbus dan budak asal Afrika. Beberapa aliran keagamaan ini termasuk dalam Gereja Katolik, lembaga ini menunjukkan toleransi tertentu terhadap simbol dan tradisi sistem kepercayaan asli dan Afrika kuno.

Namun, ada juga agama yang, meskipun berbasis Kristen, belum diterima oleh Katolik resmi, seperti voodoo dan Santeria, secara terbuka dikutuk oleh Gereja Katolik Roma. Kedua ritus tersebut adalah produk dari menggabungkan mistisisme Kristen, ritus Afrika dan kepercayaan Karibia, menghasilkan semacam ilmu hitam yang, bagaimanapun ditolak oleh Kekristenan yang paling umum, telah menjadi tanda identitas Karibia.

5. Hesuklistos

Orang-orang Lacandon adalah budaya Maya yang tinggal di negara bagian Chiapas, Meksiko. Dalam budaya ini ada kata “Äkyantho’”, sebuah istilah yang berarti “dewa orang asing”. Dewa ini sebenarnya adalah Tuhan Kristen, dan pandangan dunia Lacandon juga mencakup putranya Yesus, yang mereka sebut Hesuklistos.

Budaya ini mengakui Hesuklistos sebagai dewa, tetapi itu bukan bagian dari panteon utamanya dan juga tidak dapat dikatakan bahwa Lacandones adalah orang Kristen karena Yesus adalah dewa kecil bagi mereka. Meski begitu, jelas bahwa masuknya Yesus ke dalam agama leluhurnya merupakan tanda sinkretisme agama.

6. Katolik Asia

Dengan cara yang sama bahwa di Barat semakin banyak orang yang menganut agama Buddha, Konfusianisme, dan Shintoisme karena alasan sederhana karena eksotik dan khas daerah yang jauh, di Asia hal yang sama terjadi tetapi dengan Barat: semakin banyak orang ditambah orang-orang Asia yang memutuskan untuk menjadi Kristen.

Namun, mereka tidak hanya memperoleh Kekristenan. Mengingat perbedaan budaya antara Barat dan negara-negara seperti Korea atau Jepang, mengajarkan agama Katolik seumur hidup adalah sesuatu yang pasti akan gagal. Untuk alasan ini, terutama di Korea Selatan, versi Katolik yang disinkronkan dengan tradisi Buddhis dan Konfusianisme telah diadopsi. Dengan demikian, orang Korea tidak meninggalkan upacara tradisional mereka, tetapi menyesuaikannya dengan ajaran Yesus.

  • Mungkin Anda tertarik: “4 cabang utama Kekristenan (dengan penjelasan)”

7. Benedicaria

Di Italia Selatan dan Sisilia kita dapat menemukan Katolik populer yang disebut Benedicaria. Agama ini menggabungkan tradisi kuno Italia selatan dengan praktik resmi Katolik Roma. Dikatakan bahwa asal-usulnya kembali ke zaman Magna Graecia, karena ada banyak ciri budaya Hellenic yang dapat diidentifikasi dalam ritus lokal yang aneh ini, serta pengaruh Norman di kemudian hari.

8. Iman Baha’i

Bahá’í mengikuti Bahá’u’lláh, seorang nabi yang mereka yakini telah menggantikan Muhammad, Yesus, Musa, Buddha, Zarathustra, Krishna dan Abraham. Fakta bahwa mereka menerima bahwa nabi utama mereka datang setelah begitu banyak pendiri lain dari agama-agama yang sangat populer telah memunculkan gagasan bahwa agama Bahá’í sebenarnya adalah iman yang murni sinkretis.

Meskipun demikian, orang-orang ini menganggap bahwa Bahá’u’lláh’ mengungkapkan dirinya kepada mereka sepenuhnya secara independen sebagai wahyu dari Tuhan, meskipun itu bisa terkait dengan doktrin agama lain. Meski begitu, kemiripan antara nabi ini dan dewa Bahá’í dengan Yesus dan Tuhan Kristen juga memunculkan kemungkinan bahwa agama ini merupakan versi alternatif dari keyakinan Kristen yang paling primitif.

9. Gerakan Rastafarian

Sinkretisme adalah fenomena umum di Karibia. Mengingat kontak dengan budaya asli asli serta dengan budak kulit hitam dan pemukim dari Spanyol, Prancis, Inggris dan Belanda, praktis tak terelakkan di wilayah itu akan muncul kredo yang akan mencoba menyatukan banyak unsur untuk meningkatkan kohesi sosial, membuat semua orang merasa nyaman mempercayai hal yang sama.

Selain voodoo dan cabang Katolik di Karibia, ada gerakan penting yang menjadi sangat terkenal di seluruh dunia: gerakan Rastafarian. Berasal dari Jamaika, ia menyinkronkan banyak unsur dari Alkitab, gerakan pan-Afrik
a Marcus Garvey, tradisi Eropa, buku keenam dan ketujuh Musa, Hindu, dan budaya Karibia.

10. Moonisme

Gereja Unifikasi atau Moonisme dianggap sebagai organisasi sinkretis yang didirikan oleh Korea Sun Myung Moon (1920-2012). Agama ini bertujuan untuk melampaui agama-agama besar universal, menyatukan mesianisme Korea dan menyatukan filosofi Kekristenan dengan filosofi Timur Jauh.

Usulan keagamaan ini begitu sinkretis sehingga para anggotanya tidak segan-segan mengikuti upacara dan upacara resmi agama lain, seperti Kristen atau Islam, meskipun memiliki perbedaan teologis.

Referensi bibliografi:

  • Poupard, Paul (1998). Kamus Agama (edisi ke-1). Penggembala & Penggembala.
  • Smith, Mark S. (2010) [2008]. Tuhan dalam Terjemahan: Dewa dalam Wacana Lintas Budaya di Dunia Alkitab. Eerdman. ISBN 978-0-8028-6433-8.
  • Cotter, John (1990). Zaman Baru dan Sinkretisme, di Dunia dan di Gereja. Long Prairie, Minn.: Neumann Press. ISBN 0-911845-20-28.

Posts Terkait