10 contoh pembelajaran berbasis masalah

Manusia tidak pernah berhenti belajar. Baik di sekolah; seperti di rumah, bersama keluarga, atau di jalan, bersama teman dan kenalan lainnya, kita dapat menyuburkan diri kita dengan pengetahuan baru yang berguna untuk kehidupan kita sehari-hari.

Situasi sehari-hari memberikan pengetahuan, dan inilah yang diperhitungkan oleh pendekatan Pembelajaran Berbasis Masalah (PBL). Metode ini bertujuan untuk menghadapkan siswa dengan situasi nyata, menyelidikinya dan, melalui penggunaan penilaian kritis, belajar secara mandiri dan kooperatif.

  • Artikel yang direkomendasikan: “13 jenis pembelajaran: apakah itu?”

Contoh pembelajaran berbasis masalah

Jumlah situasi masalah yang dapat muncul tidak terbatas. Dalam artikel ini kita akan melihat 10 kasus pembelajaran berbasis masalah dan beberapa konsep yang dapat diajarkan melaluinya.

1.

Ekonomi: Pembelian keluarga

Sebuah keluarga berpenghasilan rendah ingin membeli semua yang mereka butuhkan, tetapi tanpa menghabiskan lebih dari yang mereka mampu. Siswa dapat bertanya pada diri sendiri beberapa pertanyaan: apa itu makanan pokok? apa saja sifat-sifatnya? Bagaimana cara melakukan pembelian semurah mungkin?

Berdasarkan pertanyaan-pertanyaan ini mereka dapat menyelidiki nutrisi dalam makanan dan menentukan mana yang bisa dihabiskan. Selain itu, latihan ini menyisakan pilihan untuk melakukan kerja lapangan, pergi ke supermarket dan membandingkan harga produk.

Pengetahuan ini berguna karena mereka mempelajari apa itu makanan pokok, selain dapat menerapkan pengetahuan baru dan strategi menabung dalam kehidupan sehari-hari.  

2.

Biologi: Wabah serangga

Ada wabah nyamuk di kota, yang mempengaruhi pariwisata dan membahayakan kesehatan penduduk. Beberapa pertanyaan yang dapat diajukan siswa pada diri mereka sendiri: Bagaimana nyamuk berkembang biak? Apakah mereka lokal ke daerah tersebut? Apakah ada hujan deras? air tergenang? Insektisida apa yang biasanya digunakan di kota?

Dari sini mereka dapat mengembangkan rencana aksi untuk mengurangi jumlah serangga serta bagaimana mengajarkan penduduk untuk mengatasi masalah di masa depan.

3. Keamanan: Evakuasi lembaga

Sebuah sekolah menengah mengalami kebakaran dan rencana evakuasi menjadi bencana: pintu darurat diblokir, ada desak-desakan dan para siswa menghirup banyak asap.

Diusulkan untuk menyusun ulang rencana evakuasi untuk mencegah hal ini terjadi lagi. Siswa mungkin bertanya-tanya apa yang salah terakhir kali, jika tanda-tanda darurat ditempatkan dengan baik, jika staf pendidikan memiliki surat-surat yang jelas jika terjadi evakuasi…

Siswa yang sama dapat menyelidiki apa rencana evakuasi pusat mereka. Cari tahu di mana pintu keluar darurat dan pelajari tanda-tanda keselamatan.

Mereka dapat menghubungi petugas pemadam kebakaran dan polisi untuk menjelaskan apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat dan bagaimana tidak bertindak.

4. Kimia: Sakit maag

Untuk memahami konsep seperti keasaman/kebasaan, contoh sakit maag cukup berulang.

Di perut ada asam yang mencerna makanan, yang dipengaruhi oleh jenis diet. Siswa dapat menunjukkan kapan mereka merasakan sakit ini, dan apa yang mereka makan ketika itu terjadi.

Mereka dapat belajar tentang bagaimana antasida bekerja, membuat model lambung dan menambahkan makanan yang berbeda ke dalamnya untuk melihat bagaimana asam bereaksi… Berdasarkan contoh ini, tidak hanya mempelajari konsep kimia, tetapi juga tentang kebiasaan makan yang benar untuk menghindari sakit maag.

5.

Fisika: Pemukul Lalat

Mengapa mencoba membunuh lalat dengan tangan kurang efektif daripada melakukannya dengan pemukul lalat? Pertanyaan ini dapat diajukan untuk memperkenalkan konsep aerodinamika. Siswa dapat mencoba menjelaskan mengapa demikian dengan cara yang praktis, membuat pemukul lalat sendiri dan melihat bagaimana membuatnya seefektif mungkin.

Meskipun tampaknya seperti contoh pembelajaran berbasis masalah yang sangat sederhana, membuat pemukul lalat bukanlah tugas yang mudah jika alasan desainnya tidak diketahui, memungkinkan siswa untuk bereksperimen dan berpartisipasi dalam pembelajaran mereka sendiri.

6. Psikologi: Pemilihan personel untuk rumah sakit

Sebuah rumah sakit baru telah dibangun dan staf baru sedang dicari.

Idenya adalah untuk memilih karyawan baru dengan mengelola baterai kuesioner. Pelajar harus menyelidiki tes mana yang paling tepat untuk pemilihan tenaga kesehatan.

Mereka harus mengklasifikasikan kuesioner ini untuk diri mereka sendiri dan menentukan mana yang harus mereka gunakan untuk tugas yang ada. Dengan melakukan ini, alih-alih harus menghafal daftar, siswa menjadi bagian dari pembelajaran mereka sendiri, melakukan penelitian mendalam yang memungkinkan mereka menjadi terbiasa dengan alat penilaian yang berbeda.

 

7. Matematika: Bermain dengan segitiga

Alih-alih mengajarkan rumus untuk setiap jenis segitiga, anak-anak sekolah dasar dapat diperkenalkan dengan konsep-konsep seperti luas dan keliling dengan bermain tangram.

Angka yang berbeda disajikan di papan tulis dan setiap anak memiliki permainan tangram. Anak-anak harus meniru tokoh-tokoh tersebut.

Setelah mereka mempelajari berbagai jenis segitiga, mereka dapat memperkenalkan konsep matematika dengan menemukan bentuk segitiga kehidupan nyata dan membentuk kelompok untuk mengukur sisi setiap segitiga. Dengan demikian, siswa belajar secara berkelompok dan interaktif.

8.

Matematika: Menghitung ketinggian

Alih-alih mengajarkan rumus trigonometri klasik dan berat, Anda dapat pergi ke jalan dan menghitung ketinggian bangunan. Siswa dipisahkan menjadi beberapa kelompok, dan masing-masing harus mengukur bayangan bangunan dan derajat kemiringannya.

Dari informasi ini Anda dapat menghitung ketinggian, selain menghubungkan pembelajaran baru dengan objek kehidupan nyata dan menghubungkannya dengan konsep yang dipelajari dalam kursus sebelumnya: teorema Pythagoras, kemiringan, jarak…

9. Kelangkaan air

Di sebuah kota ada masalah dengan air minum.

Keran biasanya membawa udara, dan jika membawa air tidak keluar dengan banyak tekanan. Ada yang berpendapat karena petani di daerah itu mengalihkan aliran sungai untuk mengairi tanamannya, ada yang berpendapat karena kekurangan air dan ada yang mubazir.

Mengetahui situasi masalah, siswa dapat bertanya pada diri sendiri apakah pipa rusak, apakah sumber air mengering… Anda mungkin juga bertanya-tanya apakah sungai yang dialihkan itu benar-benar merupakan sumber air minum yang sama, bagaimana sumber tersebut dapat ditingkatkan, apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan vegetasi di daerah tersebut.

10.

Sejarah seni: film tentang Yunani Kuno

Seorang sutradara ingin membuat film tentang Yunani Kuno. Meskipun naskahnya sepenuhnya dibuat-buat, ia ingin latar dan tradisi yang digambarkan serealistis mungkin.

Siswa bertindak seolah-olah mereka adalah konsultan seni rupa. Mereka harus mendokumentasikan seperti apa bangunan di zaman klasik.

Baca naskahnya dan cari tahu tempat mana yang paling cocok untuk mewakili adegan film.

Referensi bibliografi:

  • Hmelo-Silver, Cindy. (2004).

    Pembelajaran Berbasis Masalah: Apa dan Bagaimana Siswa Belajar?. Tinjauan Psikologi Pendidikan.

    16. 235-266.

  • Ceker, E.

    & Ozdamli, F. (2016).

    Fitur dan karakteristik pembelajaran berbasis masalah. * Jurnal Ilmu Pendidikan Siprus.

    11(4), 195-202.