10 cerita Amerika Latin pendek dan sangat menginspirasi

Cerita pendek Amerika Latin dicirikan dengan menyampaikan dengan sangat sedikit kata-kata sejumlah emosi dan pikiran, di antaranya kegembiraan, cinta, keputusasaan, keberakaran, kehormatan, hidup dan mati menonjol. Beberapa penulis yang paling representatif dari genre sastra ini adalah Jorge Luis Borges, Julio Cortázar, Rubén Darío, Augusto Monterroso, di antara banyak lainnya yang akan Anda temukan di artikel berikut.

  • Artikel terkait: ” 10 legenda Peru yang paling menarik dan berkesan “

10 cerita pendek Amerika Latin

Sebuah cerita pendek didefinisikan sebagai cerita yang panjangnya kurang dari panjang konvensional. Ini termasuk ekstensi yang bisa sangat pendek dan bahkan sangat pendek.

Dalam negosiasi terus-menerus dengan genre sastra lain, seperti puisi atau esai pendek, dari utara Meksiko ke selatan Argentina, kita dapat menemukan banyak cerita pendek yang penuh vitalitas. Selanjutnya kita akan melihat 10 cerita pilihan yang ditulis oleh penulis Amerika Latin yang berbeda, termasuk komentar singkat tentang mereka.

1.

Jerapah (Juan Jose Arreola)

Cerita oleh penulis Meksiko Juan José Arreola, pemenang berbagai penghargaan karena gaya anekdotnya yang unik. Kisah Jerapah termasuk dalam kumpulan cerita yang berjudul “Bestiary”, terbitan tahun 1972.

Tokoh utama merupakan representasi dari berbagai aspirasi vital manusia. Menyadari bahwa dia telah menempatkan buah dari pohon favorit terlalu tinggi, Tuhan tidak punya pilihan selain memanjangkan leher jerapah.

Berkaki empat dengan kepala yang mudah berubah, jerapah ingin melampaui realitas tubuh mereka dan dengan tegas memasuki dunia yang tidak proporsional. Mereka harus memecahkan beberapa masalah biologis yang lebih mirip teknik dan mekanika: sirkuit saraf sepanjang dua belas meter; darah yang naik melawan hukum gravitasi melalui jantung yang bekerja sebagai pompa sumur dalam; dan tetap saja, pada titik ini, lidah pelontar yang lebih tinggi, melampaui jangkauan bibir sejauh dua puluh sentimeter untuk menggerogoti kuncup seperti kikir baja.

Dengan semua pemborosan tekniknya, yang luar biasa memperumit langkahnya dan urusan cintanya, jerapah mewakili lebih baik daripada siapa pun pengembaraan roh: ia mencari di ketinggian apa yang ditemukan orang lain di permukaan tanah. Tapi karena dia akhirnya harus membungkuk dari waktu ke waktu untuk minum air biasa, dia terpaksa melakukan akrobat mundur.

Dan kemudian dia turun ke tingkat keledai.

2. Seseorang akan bermimpi (Jorge Luis Borges)

Jorge Luis Borges lahir di Buenos Aires, Argentina, dan diakui sebagai salah satu penulis sastra Amerika Latin abad ke-20 yang paling representatif.

Gayanya ditandai dengan memasukkan unsur realisme magis, matematika imajiner, metafisika dan filsafat universal, antara lain. Cerpen ini berbicara secara tepat tentang pengalaman oneiric yang bercampur dengan tindakan paling manusiawi.

Apa impian masa depan yang tak terbaca? Dia akan bermimpi bahwa Alonso Quijano dapat menjadi Don Quixote tanpa meninggalkan desa dan buku-bukunya. Dia akan bermimpi bahwa malam Ulysses mungkin lebih mewah daripada puisi yang menceritakan jerih payahnya.

Dia akan memimpikan generasi manusia yang tidak akan mengenal nama Ulysses. Anda akan memimpikan mimpi yang lebih akurat daripada berjaga hari ini.

Dia akan bermimpi bahwa kita akan dapat melakukan mukjizat dan tidak, karena akan lebih nyata untuk membayangkannya. Dia akan memimpikan dunia begitu intens sehingga suara salah satu burungnya saja bisa membunuhmu.

Anda akan bermimpi bahwa kelupaan dan ingatan bisa menjadi tindakan sukarela, bukan agresi atau hadiah kebetulan. Dia akan bermimpi bahwa kita akan melihat dengan seluruh tubuh, seperti yang diinginkan Milton dari bayangan bola mata yang lembut itu.

Dia akan memimpikan dunia tanpa mesin dan tanpa mesin yang menderita itu, tubuh. Hidup bukanlah mimpi tapi bisa menjadi mimpi, tulis Novalis.

3.

Cinta 77 (Julio Cortazar)

Dari Argentina dan kemudian berkebangsaan Prancis, meskipun lahir di Belgia, Julio Cortázar diakui sebagai salah satu penulis yang meresmikan bentuk-bentuk sastra baru pada abad ke-20. Gayanya dicirikan oleh konten surealis yang melampaui garis waktu mana pun.

Cerpen berikut berhasil menyampaikan hanya dalam dua baris isi kisah cinta yang kompleks. Dan setelah melakukan semua yang mereka lakukan, mereka bangun, mandi, memakai bedak, memakai parfum, berpakaian dan, dengan demikian, secara bertahap, mereka kembali menjadi diri mereka sendiri.

MENYELESAIKAN

  • Mungkin Anda tertarik: ” 10 puisi terbaik karya Julio Cortázar “

4. Lampu Timah (Álvaro Mutis)

lvaro Mutis, penyair dan novelis Kolombia yang tinggal di Meksiko hingga kematiannya pada tahun 2013, adalah salah satu penulis terpenting zaman kontemporer.

Gayanya juga anekdot dan isi beberapa tulisannya mencerminkan sebagian dari keprihatinan politik dan pribadinya, termasuk rasa sakit dan penderitaan manusia. Pekerjaan saya terdiri dari membersihkan lampu timah dengan hati-hati yang digunakan tuan-tuan di tempat itu pada malam hari untuk berburu rubah di perkebunan kopi.

Mereka membuatnya terpesona dengan tiba-tiba menghadapinya dengan artefak kompleks ini, bau minyak dan jelaga, yang segera digelapkan oleh nyala api yang, dalam sekejap, membutakan mata kuning binatang itu. Saya belum pernah mendengar hewan-hewan ini mengeluh.

Mereka selalu mati sebagai mangsa kengerian yang mencengangkan yang disebabkan oleh cahaya tak terduga dan serampangan ini. Mereka mencari untuk terakhir kalinya pada algojo mereka seperti seseorang yang bertemu para dewa ketika berbelok di tikungan.

Tugasku, takdirku, adalah untuk selalu menjaga agar kuningan aneh ini tetap terang dan siap untuk fungsi venasi malam dan singkatnya. Dan saya yang bermimpi suatu hari nanti akan menjadi pengelana yang rajin melewati negeri-negeri demam dan petualangan!

5.

Duel (Alfonso Reyes)

Alfonso Reyes lahir di Meksiko utara pada tahun 1889 dan menjabat tidak hanya sebagai penyair dan penulis esai penting, tetapi juga sebagai diplomat berpengaruh. Ia dibesarkan dalam konteks pra dan pasca-revolusioner pada awal abad ke-20 dan memegang posisi penting di pemerintahan.

Hal ini tercermin dalam beberapa cerita pendeknya, seperti di bawah ini. Dari satu ujung Kamar ke ujung lainnya, deputi bangsawan berteriak: “Anggap dirimu ditampar!” Dan Demokrat, mengangkat bahu, menjawab: “Anggap dirimu mati dalam duel!”

6.

Ciuman (Juan Carlos Onetti)

Terlepas dari kenyataan bahwa ia adalah seorang penulis dengan pengakuan kurang dari karyanya layak, Juan Carlos Onetti, asal Uruguay, telah dianggap sebagai salah satu penulis paling orisinal di Amerika Latin. Gayanya terutama eksistensialis, karena konten pesimistis dan sarat negatif, meskipun pribadi dan koheren.

Dia telah mengenal dan merindukan mereka dari ibunya. Dia mencium setiap wanita acuh tak acuh yang diperkenalkan kepadanya di kedua pipi atau di tangan, dia menghormati ritual bordil yang melarang penyatuan mulut; pacar, wanita telah menciumnya dengan lidah di tenggorokannya dan telah berhenti dengan sadar dan hati-hati untuk mencium anggotanya.

Air liur, panas dan meluncur, sebagaimana mestinya. Kemudian pintu masuk mengejutkan wanita itu, tidak dikenal, melintasi tapal kuda para pelayat, istri dan anak-anak, teman-teman yang mendesah menangis.

Pelacur yang sangat, yang sangat berani, mendekat, tanpa gentar, untuk mencium dinginnya dahinya, di tepi peti mati, meninggalkan di antara tiga kerutan horizontal, noda merah kecil.

7. Drama Kekecewaan (Gabriel García Márquez)

Gabriel García Márquez adalah seorang penulis dan jurnalis yang lahir di Kolombia pada tahun 1927.

Karyanya terkait erat dengan realisme magis dan mempromosikan pemikiran kritis dan inovatif di berbagai bidang, seperti seni dan sains. Ini membahas isu-isu seperti kesepian, kekerasan, budaya, hidup dan mati.

Dia dianugerahi Hadiah Nobel untuk Sastra pada tahun 1982. …Drama pria yang kecewa yang melemparkan dirinya ke jalan dari lantai sepuluh, dan ketika dia jatuh, dia melihat melalui jendela keintiman tetangganya, tragedi rumah tangga kecil, cinta sembunyi-sembunyi, momen kebahagiaan singkat, yang berita mereka belum pernah mencapai tangga umum, sehingga pada saat runtuh ke trotoar jalan dia telah sepenuhnya mengubah konsepsinya tentang dunia, dan telah sampai pada kesimpulan bahwa kehidupan yang dia tinggalkan selamanya melalui pintu belakang itu layak untuk hidup.

8.

Etsa (Rubén Dario)

Rubén Darío adalah seorang penyair dan jurnalis penting asal Nikaragua, yang diakui sebagai salah satu eksponen utama modernisme. Gaya metriknya, adaptasi ritmik syairnya, dan leksikon yang digunakannya sangat khusus.

Antara lain, karya-karyanya memperkaya karya sastra yang dibuat di Kastilia. Dari rumah terdekat terdengar suara logam berirama.

Di sebuah ruangan sempit, di antara dinding yang penuh jelaga, hitam, sangat hitam, beberapa pria sedang bekerja di bengkel. Yang satu menggerakkan tiupan tiupan, membuat batu bara berderak, meluncurkan angin puyuh bunga api dan nyala api seperti lidah pucat, keemasan, biru, dan gemerlap.

Dalam terangnya api di mana jeruji besi panjang berubah menjadi merah, wajah para pekerja bisa terlihat dengan pantulan yang bergetar. Tiga landasan yang dirangkai dalam kerangka kasar menahan pukulan laki-laki yang menghancurkan logam putih-panas, mengirimkan hujan yang memerah.

Para pandai besi mengenakan kemeja wol dengan kerah terbuka dan celemek kulit panjang. Anda bisa melihat leher mereka yang gemuk dan awal dari dada mereka yang berbulu, dan lengan raksasa mereka menonjol dari lengan baju mereka yang longgar, di mana, seperti di Anteo, otot-ototnya tampak seperti batu bundar yang tersapu dan dipoles oleh aliran air yang deras.

Dalam kegelapan gua itu, dalam cahaya api, mereka memiliki ukiran Cyclops. Di satu sisi, sebuah jendela hanya membiarkan seberkas sinar matahari masuk.

Di pintu masuk bengkel, seolah-olah dalam suasana gelap, seorang gadis kulit putih makan buah anggur. Dan dengan latar belakang jelaga dan arang itu, bahunya yang halus dan mulus yang telanjang membuat warna bunga bakungnya yang indah menonjol dengan rona emas yang nyaris tak terlihat.

9.

Seorang pasien dalam penurunan (Macedonio Fernández)

Berasal dari Argentina, Macedonio Fernández diakui sebagai penulis dan filsuf Amerika Latin yang memiliki pengaruh besar bagi penulis seperti Borges dan Cortázar. Karya-karyanya dikenal karena kedalaman filosofis dan eksistensialnya, mungkin produk dari kegemaran Makedonia untuk aktivitas kontemplatif dan kehidupan menyendiri.

Tuan Ga begitu tekun, begitu patuh dan lama menjadi pasien Dr. Therapeutics sehingga dia sekarang hanya tinggal satu kaki.

Dengan pencabutan berturut-turut gigi, amandel, perut, ginjal, paru-paru, limpa, usus besar, sekarang pelayan Tuan Ga datang untuk memanggil Dr. Terapi untuk merawat kaki Tuan Ga, yang memanggilnya.

Doctor Therapeutic dengan hati-hati memeriksa kaki dan “menggelengkan kepalanya dengan serius” memutuskan: -Ada terlalu banyak kaki, tidak heran rasanya tidak enak: Saya akan menelusuri luka yang diperlukan, ke ahli bedah.

10. Dinosaurus (Augusto Monterroso)

Kami mengakhiri pilihan ini dengan salah satu cerita pendek Amerika Latin yang paling terkenal.

Bahkan, hingga saat ini, cerita ini dianggap sebagai cerita pendek terpendek dalam sastra universal, karena kompleksitas dan kekayaan estetika yang dikandungnya. Penulisnya adalah Augusto Monterroso, seorang penulis asal Honduras, warga Guatemala yang dinasionalisasi dan berbasis di Mexico City.

Ketika dia bangun, dinosaurus itu masih ada.